Indef Tak Yakin Target Pertumbuhan 5,3 Persen Bakal Tercapai

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto aerial pembangunan infrastruktur jembatan Wear Arafura di Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Provinsi Maluku, 29 April 2018. Pembangunan jembatan sepanjang 323 meter yang menghubungkan Pulau Yamdena dengan Pulau Larat oleh Balai Pelaksanaan Jalan Nasional XVI Ambon. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    Foto aerial pembangunan infrastruktur jembatan Wear Arafura di Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Provinsi Maluku, 29 April 2018. Pembangunan jembatan sepanjang 323 meter yang menghubungkan Pulau Yamdena dengan Pulau Larat oleh Balai Pelaksanaan Jalan Nasional XVI Ambon. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Target pertumbuhan ekonomi yang dipatok pemerintah pada tahun 2020 sebesar 5,3 persen dinilai bakal sulit tercapai. Peneliti Bidang Makroekonomi dan Keuangan Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Abdul Manap Pulungan menyebutkan, salah satu alasannya adalah perekonomian global yang masih lesu.

    Abdul menyebutkan, selama 2015-2019 semester I, ekonomi tumbuh tertinggi hanya 5,27 persen (y-o-y). "Apalagi saat global yang semakin berat 5,3 persen sulit," katanya, Jumat, 18 Agustus 2019.

    Indonesia sebagai negara berkembang, menurut dia, harus tumbuh tinggi agar tidak terjebak pada middle income trap. Jika tidak mampu, maka pemerintah perlu memperbaiki struktur pertumbuhan. 

    "Namun, kondisi itu cukup sulit, seiring dengan menurunnya peranan sektor-sektor padat karya seperti pertanian, tambang, dan industri pengolahan," kata Abdul. Pemerintah juga perlu mengembangkan sektor tradable karena berperan penting terhadap penyerapan tenaga kerja.

    Peneliti Indef lainnya Rizal Taufikurahman menyatakan, asumsi pertumbuhan ekonomi pada tingkat 5,3 persen sebenarnya tidak beranjak dari target pertumbuhan ekonomi 2019. Hal ini menunjukkan bahwa perekonomian nasional Indonesia cenderung stagnan.

    "Artinya perekonomian nasional tidak jauh lebih baik dari tahun 2019 ini. Tentunya, akan mempunyai tantangan besar tersendiri dalam mencapai target tersebut," kata Rizal.

    Rizal menyebutkan target pertumbuhan ekonomi yang berada pada tingkat 5,3 persen dengan mengandalkan konsumsi dan investasi sebagai motor penggerak utamanya. Padahal, kedua indikator tersebut, saat ini per kuartal II/2019, masih belum memberikan sinyal yang lebih baik sesuai dengan yang diharapkan.

    Misalnya saja, kata Rizal, target investasi masih belum memberikan kontribusi signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi kuartal II. "Termasuk juga daya beli yang perlu digenjot lagi, agar konsumsi masyarakat semakin meningkat."

    Pada Nota Keuangan RAPBN 2020, pemerintah merumuskan pertumbuhan ekonomi akan berada pada tingkat 5,3 persen dengan konsumsi dan investasi sebagai motor penggerak utama. Pemerintah juga menargetkan inflasi akan tetap terjaga rendah pada tingkat 3,1 persen untuk mendukung daya beli masyarakat.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tujuh Poin Revisi UU KPK yang Disahkan DPR

    Tempo mencatat tujuh poin yang disepakati dalam rapat Revisi Undang-undang Nomor 30 tahun 2002 atau Revisi UU KPK pada 17 September 2019.