Perang Dagang Memanas, Jokowi Diminta Fokus Garap Pasar Domestik

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kewaspadaan di sektor ekonomi dalam menghadapi perang dagang AS-Cina tentu perlu diperkuat oleh negara anggota ASEAN. ANTARA

    Kewaspadaan di sektor ekonomi dalam menghadapi perang dagang AS-Cina tentu perlu diperkuat oleh negara anggota ASEAN. ANTARA

    "Dalam kondisi seperti itu mencapai pertumbuhan ekonomi 5,2 hingga 5,5 persen menjadi sangat tidak mudah dan akan sangat bergantung kebijakan serta program yang diambil pemerintah," tutur Piter. Pada kondisi seperti itu pula, ia mengingatkan pentingnya pilihan menteri-menteri yang bakal mengisi Kabinet Kerja Jilid II. "Kalau Kabinet Jokowi Jilid II lagi-lagi tidak kompak, hanya mengambil kebijakan populis tanpa terobosan yang berarti, target 2020 khususnya pertumbuhan ekonomi tidak akan tercapai."

    Dalam Sidang Tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat 2019, Presiden Jokowi mengatakan era globalisasi terus mengalami pendalaman yang semakin dipermudah oleh revolusi industri jilid ke 4. "Persaingan semakin tajam dan perang dagang semakin memanas. Antarnegara berebut investasi, antar negara berebut teknologi, berebut pasar, dan berebut orang-orang pintar," kata Jokowi di Kompleks MPR DPR, Jakarta, Jumat.

    Menurut Jokowi, antarnegara juga memperebutkan talenta-talenta hebat yang bisa membawa kemajuan bagi negaranya. Dunia tidak semata sedang berubah, tetapi sedang terdisrupsi. Imbasnya, kemapanan bisa runtuh dan ketidakmungkinan bisa terjadi. "Ada profesi yang hilang, tetapi juga ada profesi baru yang bermunculan," ujar Presiden.

    Menurut jadwal, Jokowi akan menyampaikan tiga pidato hari ini. Tiga pidato itu, yakni pidato Presiden pada Sidang Tahunan MPR-RI Tahun 2019 dan pidato Kenegaraan Presiden dalam rangka Hari Ulang Tahun ke-74  Kemerdekaan Republik Indonesia Tahun 2019 pada Sidang Bersama DPR-RI dan DPD-RI. Selanjutnya, pidato Jokowi disampaikan dalam Penyampaian Rancangan APBN Tahun Anggaran 2020 disertai nota keuangan dan dokumen pendukungnya pada Rapat Paripurna Pembukaan Masa Persidangan I DPR RI Tahun Sidang 2019-2020.

    HENDARTYO HANGGI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.