Separuh Penerbangan Pindah ke YIA, Tol Bandara Jadi Kebutuhan

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penumpang keluar dari area bandara seusai mendarat dengan pesawat komersial Citilink saat penerbangan perdana di Bandara Yogyakarta International Airport (YIA), Kulonprogo, DI Yogyakarta, Senin 6 Mei 2019. Saat ini Bandara YIA mulai beroperasi untuk penerbangan komersial. ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko

    Penumpang keluar dari area bandara seusai mendarat dengan pesawat komersial Citilink saat penerbangan perdana di Bandara Yogyakarta International Airport (YIA), Kulonprogo, DI Yogyakarta, Senin 6 Mei 2019. Saat ini Bandara YIA mulai beroperasi untuk penerbangan komersial. ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Pelaksana Tugas (Plt) General Manager Bandara Yogyakarta International Airport (YIA) Agus Pandu Purnama menuturkan, mulai Oktober 2019, sekitar 40 persen penerbangan di Bandara Adisutjipto Yogyakarta sudah dipindahkan ke Yogyakarta International Airport (YIA). Pemindahan ini seiring rampungnya pembangunan Bandara YIA yang berada di Kecamatan Temon Kulon Progo itu.

    "Pemindahan penerbangan ini membuat faktor aksesibilitas jadi prioritas," ujar Pandu di sela menghadiri Rapat Kerja bersama DPD RI DIY dengan Pemerintah DIY di Kantor DPD RI DIY Selasa 13 Agustus 2019.

    Aksesibilitas itu, ujar Pandu, terutama soal infrastruktur pendukung menuju bandara YIA. Sebab, jika semua penerbangan domestik dan internasional sudah pindah ke YIA, maka potensi penumpang per tahun bandara Kulon Progo itu bisa 14 juta setahun.

    Dari kajian pengelola bandara, sebagai bandara internasional YIA butuh aksesibilitas memadai berupa jalan bebas hambatan atau tol. Berkaca dari bandara internasional negara lain, kebutuhan kapasitas jalan arteri seperti yang tersedia saat ini di Jalan Raya Wates-Purworejo diperkirakan tak akan memadai.

    "Tol (menuju bandara) itu memang seharusnya ada, untuk mendukung akses lebih cepat. Karena kalau jalan arteri itu terlalu banyak lampu merah," ujarnya.

    Pandu menuturkan tol ke bandara sendiri saat ini masih dibahas. "Memang tol ke bandara itu tidak harus, tapi kebutuhan," ujarnya.

    Anggota DPD RI, GKR Hemas mendukung segera dilakukannya pemindahan penerbangan dari Bandara Adisutjipto ke YIA Kulonprogo hingga 100 persen. Menurut dia, jumlah pekerja  lokal YIA perlu ditambah serta segera dibangun rumah sakit modern bertaraf internasional di sekitarnya.

    PRIBADI WICAKSONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.