Cerita Destry Damayanti Menangis saat Pertama Kali Lihat Sapi Disembelih

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti usai menyaksikan pemotongan hewan kurban Idul Adha di kompleks kantor Bank Indonesia, Jakarta, Ahad, 11 Agustus 2019. Tempo/Hendartyo Hanggi

    Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti usai menyaksikan pemotongan hewan kurban Idul Adha di kompleks kantor Bank Indonesia, Jakarta, Ahad, 11 Agustus 2019. Tempo/Hendartyo Hanggi

    TEMPO.CO, Jakarta - Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti mengatakan baru pertama kali menyaksikan pemotongan hewan kurban. Saat detik-detik sapi kurban disembelih, Destry meneteskan air mata.

    "Terus sudah gitu, nangis lagi. Saya biasa melihat dia sudah habis, sudah selesai," kata Destry usai menyaksikan pemotongan hewan kurban di Kompleks Kantor Bank Indonesia, Jakarta, Minggu, 11 Agustus 2019.

    Saat menyaksikan itu, Desty menjaga jarak sekitar 7 hingga 10 meter dari para penjagal sapi. Sesekali dua tangan Destry berada di depan hidung dan mulutnya. Wajahnya juga terlihat mengeryit.

    Usai sapi pertama disembelih, Destry langsung meninggalkan lokasi. Menurut dia Idul Adha memiliki makna rasa syukur dan ikhlas.

    ADVERTISEMENT

    "Jadi saya membayangkan kita sebagai hewan itu dia mau berkorban. Buat kita semua itu adalah suatu hal yang luar biasa. Kalau hewan saja bisa berkurban dan dengan ikhlas dia mau pasrah gitu, kita tidak sebagai manusia itu juga perlu menumbuhkan rasa syukur dan keikhlasan untuk membantu sesama itu saja yang membuat saya terharu," kata dia.

    Adapun jumlah hewan kurban di Bank Indonesia dari Aceh hingga Papua sebanyak 2.604, yang terdiri dari 544 sapi, 1.718 kambing, 388 domba, dan 5 ekor kerbau. Angka itu, kata dia, meningkat hampir 50 persen dari tahun lalu.

    Dari jumlah tersebut 178 sapi, 155 kambing, 1 domba, dan 5 kerbau dikelola oleh BI baik di kantor pusat, maupun kantor perwakilan di dalam dan luar negeri.

    Secara lintas daerah, BI juga membagikan hewan kurban ke 10 wilayah 3T atau terdepan, terluar, dan tertinggal. Di wilayah itu terbagi 74 hewan kurban yang terdiri dari 44 sapi, 29 kambing, dan 1 kerbau.

    Berdasarkan komposisi pegawai yang berkurban sebanyak 3.023 orang. Dari jumlah itu, 42 persen merupakan pegawai milenial. "Kelompok milenial ini tulang punggung Indonesia ke depan itu sudah bisa mersakan hikmatnya bersyukur dan ikhlas. Rasa ini jadi modal yang bagus untuk indonesia secara umum dan khususnya untuk BI," kata Destry Damayanti.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...