Indef: Target Pertumbuhan Ekonomi 5,3 Persen Sulit Tercapai

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto udara proyek pembangunan jembatan Teluk Kendari di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis, 18 Oktober 2018. Dengan adanya jembatan Teluk Kendari diharapkan pertumbuhan ekonomi daerah meningkat sehingga dapat membantu proses percepatan pembangunan di wilayah tersebut. ANTARA FOTO/Jojon

    Foto udara proyek pembangunan jembatan Teluk Kendari di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis, 18 Oktober 2018. Dengan adanya jembatan Teluk Kendari diharapkan pertumbuhan ekonomi daerah meningkat sehingga dapat membantu proses percepatan pembangunan di wilayah tersebut. ANTARA FOTO/Jojon

    TEMPO.CO, Jakarta -  Wakil Direktur Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Eko Listiyanto mengatakan target pertumbuhan ekonomi di angka 5,3 persen di 2019 dinilai cukup sulit direalisasikan. 

    "Ya (sulit dicapai) karena momen-momen besar seperti puasa, lebaran, pemilu, libur sekolah, dan lain sebagainya yang diprediksi mampu memperkuat ekonomi sudah lewat,” katanya saat ditemui di Hotel Aryaduta, Rabu 7 Agustus 2019.

    Momentum Lebaran Idul Fitri dan Pemilhan Umum yang terjadi pada triwulan II 2019 pun tidak cukup mempengaruhi pertumbuhan ekonomi.

    “Justru jika berdasarkan data ternyata menunjukkan bahwa selama 7 tahun terakhir Lebaran enggak selalu bisa dioptimalkan untuk menarik pertumbuhan ekonomi,” katanya.

    Menurut Eko, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III 2019 akan mencapai 3,14 persen secara kuartalan. Angka tersebut diambil dari rata-rata pertumbuhan kuartal III pada dua tahun terakhir sejak memanasnya perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China.

    “Kemungkinan besar di angka 3,14 persen. Sementara triwulan IV diprediksi akan lebih rendah dibanding triwulan III 2019,” ujarnya.

    Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mengakui adanya tren perlambatan ekonomi pada kuartal II 2019 yaitu sebesar 5,05 persen secara tahunan (year on year/yoy) dibandingkan dengan pencapaian pada periode sama tahun lalu yang sebesar 5,27 persen (yoy) ataupun pencapaian kuartal I 2019 yang sebesar 5,07 persen (yoy).

    “Kita jadi tahu kan kalau betapa tidak selalu momentum Lebaran berhasil membuat lompatan dan akselerasi. Lebaran itu kadang bisa naik, kadang biasa saja, kadang lebih rendah,” katanya.

    Meski demikian, Eko mengatakan bahwa meskipun target 5,3 persen tetap sulit dicapai, namun ia menilai bahwa Indonesia berkesempatan mencapai pertumbuhan ekonomi di angka 5,1 persen dengan memanfaatkan momen-momen yang tersisa untuk mendukung pertumbuhan ekonomi pada kuartal III dan IV.

    “Kalau kita berkaca dari tahun lalu ya misalkan Natal, libur akhir tahun apalagi kalau liburnya panjang itu akan agak mendorong, lalu Harbolnas itu juga penting,” jelasnya.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.