DPR Ajukan 4 Kriteria yang Harus Dimiliki Dirut Definitif PLN

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Plt Direktur Utama PT PLN Sripeni Inten Cahyani memberikan keterangan pers seusai memenuhi pemanggilan Komisi VII DPR terkait pemadaman listrik massal di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 6 Agustus 2019. Dalam pertemuan tersebut, PLN memberikan penjelasan penyebab pemadaman listrik dan berdiskusi untuk menghindari peristiwa serupa tidak terjadi lagi dengan Komisi VII DPR. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Plt Direktur Utama PT PLN Sripeni Inten Cahyani memberikan keterangan pers seusai memenuhi pemanggilan Komisi VII DPR terkait pemadaman listrik massal di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 6 Agustus 2019. Dalam pertemuan tersebut, PLN memberikan penjelasan penyebab pemadaman listrik dan berdiskusi untuk menghindari peristiwa serupa tidak terjadi lagi dengan Komisi VII DPR. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, JakartaWakil Ketua Komisi VI DPR Dito Ganinduto menyebut empat kriteria yang perlu dipenuhi oleh direktur utama definitif PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) atau PLN kelak. Empat kriteria itu adalah harus mengerti teknis, berpengalaman, memiliki integritas, dan berani mengambil keputusan.

    Orang yang bisa mengisi pucuk pimpinan perusahaan setrum itu, kata Dito, bisa berasal baik dari dalam maupun luar perusahaan. "Karena kami melihat di PLN sedang terjadi demoralisasi, karena Direktur Utama sebelumnya dipanggil KPK dan direkturnya sering dipanggil ke Kuningan, kan jadi demoralisasi, takut semua," ujar Dito di Kompleks Parlemen, Selasa, 6 Agustus 2019.

    Dengan situasi tersebut, kriteria yang ia sebutkan itu menjadi sangat penting. Apalagi, saat ini PLN yang baru melalui persoalan padamnya listrik di tiga provinsi ini masih dipimpin Pelaksana Tugas Direktur Utama. Karena itu, ia meminta pemerintah segera menunjuk pemimpin definitif dari perusahaan listri pelat merah tersebut. "Kami minta segera definitif, harus segera definitif," ujar dia.

    Pasalnya, Dito menilai kewenangan dari Pelaksana Tugas Direktur Utama sangat terbatas bila dibandingkan pejabat definitif. Sehingga, PLN menjadi kurang luwes dalam mengambil kebijakan strategis.

    Senada dengan Dito, Anggota Komisi VII DPR dari Partai Nasdem Kurtubimengatakan pemerintah tidak bisa memperlakukan PLN layaknya perseroan pelat merah lainnya ihwal penunjukkan pucuk pimpinan PLN. Pasalnya, perusahaan setrum dianggap sebagai pelaksana Pasal 33 Undang-undang Dasar 1945.

    "Jadi penggantian direksi, orang yang ditaruh di situ tidak asal-asalan. Pak Dirut ada masalah diganti PLT, lalu beberapa lama ganti PLT baru, apa ini. Enggak boleh seperti ini memperlakukan PLN," ujar Kurtubi.

    Ia pun mengatakan posisi pucuk pimpinan PLN yang masih berstatus pelaksana tugas sebagai kelemahan bagi perseroan untuk bergerak. Salah satunya, saat kejadian padamnya listrik di tiga provinsi, yaitu DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Banten, pada Ahad lalu, 4 Agustus 2019.

    Sebelumnya pun, pengamat ekonomi energi dari Universitas Gajah Mada, Fahmy Radhi, mendorong Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno segera menetapkan Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara definitif. Pasalnya, saat ini perusahaan setrum pelat merah itu masih dipimpin oleh Pelaksana Tugas Direktur Utama, yaitu Sripeni Inten Cahyani, yang ditunjuk Jumat lalu, 2 Agustus 2019.

    Usulan Fahmy tersebut menyusul peristiwa padamnya listrik total di wilayah DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Banten sejak Ahad siang, 4 Agustus 2019. "Memang tidak ada hubungan secara langsung black out accident dengan penetapan Dirut PLN Baru, tetapi penetapan Plt Dirut secara bergantian sangat menggangu kinerja dan jalannya organisasi PLN, termasuk dalam penanganan black out accident," ujar dia dalam keterangan tertulis kepada Tempo, Ahad malam.

    Jumat lalu, Sripeni yang juga Diretur Pengadaan Strategis 1 PLN, ditunjuk untuk menggantikan Plt Direktur Utama sebelumnya, Djoko Abumanan, yang diangkat RUPS pada Akhir Mei 2019 lalu. Djoko pun sebelumnya menggantikan Plt Direktur Utama Muhammad Ali yang kini menjabat Direktur Human Capital Management. 

    Pergantian Plt Direktur Utama PLN ini terjadi sejak Direktur Utama PLN sebelumnya, Sofyan Basir dinonaktifkan dari jabatannya pada akhir April lalu setelah ia ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi. Komisi antirasuah menyangka Sofyan membantu Wakil Ketua Komisi Energi DPR Eni Maulani Saragih menerima suap dari pemilik saham Blackgold Natural Resources Ltd, Johannes Budisutrisno Kotjo.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Menyebabkan Wabah Mirip SARS di Kota Wuhan, Cina

    Kantor WHO cabang Cina menerima laporan tentang wabah mirip SARS yang menjangkiti Kota Wuhan di Cina. Wabah itu disebabkan virus korona jenis baru.