Darmin Nasution: Pertumbuhan Ekonomi Lambat Bukan Gejala Permanen

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution menjadi pembicara dalam acara Dies Natalis ke-11 Program Vokasi Universitas Indonesia, Depok, Senin, 22 Juli 2019. TEMPO/Irsyan Hasyim

    Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution menjadi pembicara dalam acara Dies Natalis ke-11 Program Vokasi Universitas Indonesia, Depok, Senin, 22 Juli 2019. TEMPO/Irsyan Hasyim

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution meyakini menurunnya pertumbuhan ekonomi pada triwulan II 2019 sebesar 5,05 persen secara year on year, hanyalah sementara. Ia mengatakan hal ini merupakan dampak dari melemahnya pertumbuhan ekonomi global.

    "Memang biasanya kuartal II paling tinggi turunnya. Sebelumnya sudah terlihat sih dari gejala ekonomi dunia, ditambah impor kita bukannya naik," kata dia saat ditemui di Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin, 5 Agustus 2019.

    Darmin mengatakan sebelumnya, meski ekspor Indonesia cenderung lambat, impornya masih naik, sehingga kegiatan ekonomi tetap berjalan. Ia meyakini hal ini pula yang menjadi biang kerok pelambatan, selain kondisi global.

    Berdasarkan data yang dihimpun Badan Pusat Stastik (BPS), ekonomi mitra dagang Indonesia, seperti Cina, Amerika Serikat, Singapura, dan Korea Selatan mengalami pertumbuhan lebih lambat ketimbang periode yang sama pada tahun sebelumnya.

    Badan Pusat Statistik mencatat pertumbuhan ekonomi pada triwulan II 2019 sebesar 5,05 persen secara year on year. Sedangkan pertumbuhan ekonomi triwulan II terhadap triwulan I 2019 terhitung sebesar 4,2 persen.

    Meski begitu, Darmin meyakini hal ini hanya sementara. Ia mengatakan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), iklim investasi belakangan sudah mulai menanjak kembali.

    "Jadi, betul ada perlambatan di kuartal kedua, tapi walau enggak banyak banget lah, tapi itu bukan gejala permanen karena investasi masih naik," ujar dia.

    Apalagi, dia mengatakan pemerintah terus menggenjot investasi. Kebijakan-kebijakan seperti tax holiday telah dikeluarkan oleh pemerintah. "Kita tinggal membuat itu benar-benar membumi," kata Darmin Nasution.

    EGI ADYATAMA | FRANSISCA CHRISTY ROSANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Wuhan Menjangkiti Kapal Pesiar Diamond Princess

    Jumlah orang yang terinfeksi virus korona Wuhan sampai Minggu, 16 Februari 2020 mencapai 71.226 orang. Termasuk di kapal pesiar Diamond Princess.