DPR: PLN Perlu Sistem untuk Minimalisasi Gangguan Listrik

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota MPR dari Fraksi Partai Gerindra, Gus Irawan Pasaribu, memberikan pemaparan materi Training of Trainer (TOT) Empat Pilar kepada 100 perwira menengah TNI AL, Surabaya, Jawa Timur, Jumat, 12 Oktober 2018. (dok MPR RI)

    Anggota MPR dari Fraksi Partai Gerindra, Gus Irawan Pasaribu, memberikan pemaparan materi Training of Trainer (TOT) Empat Pilar kepada 100 perwira menengah TNI AL, Surabaya, Jawa Timur, Jumat, 12 Oktober 2018. (dok MPR RI)

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Komisi VII DPR RI Gus Irawan Pasaribu mengatakan listrik padam di wilayah DKI Jakarta, Banten, dan Jawa Barat dapat dijadikan pembelajaran agar PLN memiliki sistem yang bisa meminimalisasi dampak pemadaman berskala luas.

    "Saya mendorong supaya PLN memiliki desain kalau ada masalah hendaknya dampaknya jangan begitu luas, harus ada sistem yang bisa mengatur," katanya saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Minggu malam, 4 Agustus 2019.

    Ia menjelaskan, sistem yang dimaksudkannya semacam cabang-cabang yang bisa mengantisipasi jika terjadi gangguan listrik sehingga tidak menimbulkan masalah begitu luas.

    Pada Minggu siang hingga malam terjadi pemadaman listrik di hampir sebagian besar wilayah Jabodetabek dan Jawa Barat dimulai sekitar pukul 11.45 WIB dan berangsur normal mulai pukul 20.00 WIB.

    "PLN harus belajar dari setiap kejadian, ini sesuatu yang tidak kita harapkan, PLN merugi, masyarakat merugi, industri merugi," katanya.

    Kejadian pemadaman hampir menyeluruh di semua wilayah Ibu Kota ini, kata dia, menjadi pembelajaran agar bisa menciptakan sistem yang kalau ada gangguan pada satu titik lokasi tidak menimbulkan dampak begitu besar.

    DPR juga berencana memanggil PLN untuk memastikan permasalahan apa yang terjadi dan mencarikan solusi mengatasi terulang lagi.

    Ia sudah mencoba mengonfirmasi perihal pemadaman tersebut dengan menghubungi Direktur PLN regional Jawa, Amir Rosidin yang sedang berada di pusat pengendali Jawa Barat.

    Berdasarkan laporan yang diterimanya dari pihak PLN, gangguan terjadi pada transmisi tegangan tinggi di Pemalang, Jawa Tengah. Dugaannya ada pohon tumbang di transmisi tegangan tinggi 500 kV.

    Karena ada jaringan yang putus, katanya, sejumlah pembangkit listrik cadangan menngalami gangguan, sehingga membuat beban di Suralaya menjadi sangat tinggi menyebabkan terjadi trip (terputus).

    "Semua cadangan sudah dimanfaatkan oleh PLN untuk mengatasi pemadaman, yakni di Tanjung Priok, Muara Karang dan Lontar Provinsi Banten," kata politisi Gerindra tersebut.

    Tapi, kata dia, kondisi pembangkit tersebut karena sebagai cadangan posisinya dalam kondisi "off" (mati) sehingga kalau diaktifkan atau "on" membutuhkan waktu.

    "Kalau energi gas butuh waktu dua jam, batu bara justru waktu memanaskannya paling lama enam jam," katanya.

    Jadi, kata dia, upaya yang dilakukan PLN tidak menyelesaikan masalah pemadaman listrik secara keseluruhan tapi sudah mengurangi pemadaman, karena sudah beroperasinya pembangkit cadangan tadi.

    Untuk sementara wilayah yang bisa teraliri listrik kembali yang tersambung dengan sistem transmisi yang ada. "Sekarang sudah berangsur pulih bertahap, termasuk di Pemalang, Jawa Tengah, juga sudah diatasi. Nanti akan sambung dari Jateng ke Banten dan Jakarta," kata Gus Irawan Pasaribu terkait listrik padam.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mengering di Sana-sini

    Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika mengeluarkan peringatan dini bahaya kekeringan untuk wilayah Provinsi Banten dan Provinsi DKI Jakarta.