Kereta Gantung Bromo Dijamin Tak Matikan Ekonomi Masyarakat

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah turis mancanegara menikmati pemandangan matahari terbit saat berkunjung ke Taman Nasional Bromo Tengger, Desa Wonokitri, Kabupaten Pasuruan. Jawa Timur, Kamis 8 November 2018. Kementerian Pariwisata menargetkan pada 2019 kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia akan menghasilkan devisa Rp.87 miliar. ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah

    Sejumlah turis mancanegara menikmati pemandangan matahari terbit saat berkunjung ke Taman Nasional Bromo Tengger, Desa Wonokitri, Kabupaten Pasuruan. Jawa Timur, Kamis 8 November 2018. Kementerian Pariwisata menargetkan pada 2019 kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia akan menghasilkan devisa Rp.87 miliar. ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elistianto Dardak, menjamin bahwa rencana pemerintah untuk membangun kereta gantung di Gunung Bromo, Jawa Timur, tidak akan mengganggu keberlangsungan usaha, khususnya bagi masyarakat setempat. Emil mengaku sudah banyak mendengar informasi tentang keberatan dari para pemilik jip di sekitar daerah wisata Gunung Bromo. 

    "Kita ingin masyarakat tetap mendapatkan mata pencaharian. Tapi, kapasitas ke Gunung Bromo sangat terbatas, perlu ada strategi baru," ujar Emil, usai menghadiri Konferensi Wilayah Gerakan Pemuda Ansor XIV Provinsi Jawa Timur, di Kota Malang, Ahad, 28 Juli 2019.

    Emil menjamin, segala pengambilan keputusan oleh pemerintah baik pusat atau daerah akan dikomunikasikan terlebih dahulu dengan para pelaku usaha. Sehingga, tidak akan ada pihak yang merasa dirugikan dengan pembangunan kereta gantung tersebut.

    Keberadaan jip di wilayah Gunung Bromo, lanjut Emil, tetap dibutuhkan mengingat mobilitas wisatawan khususnya di area lautan pasir Bromo cukup tinggi.

    Menurutnya, rencana pembangunan kereta gantung tersebut dalam upaya untuk mempermudah akses wisatawan ke Gunung Bromo. Seperti diketahui, Bromo adalah salah satu destinasi wisata unggulan di Jawa Timur.

    "Kereta gantung tidak akan bisa melewati lautan pasir, jadi, pemilik jip tidak perlu khawatir. Tapi, yang penting adalah bagaimana akses ke sana, karena saat ini kapasitas kecil sekali," kata Emil.

    Emil menambahkan, dirinya telah bertemu dengan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro dan memberikan laporan kepada Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. "Kami akan mematangkan beberapa opsi yang ada," ujar Emil.

    Rencana pembangunan kereta gantung tersebut, merupakan salah satu opsi yang dipilih pemerintah untuk memudahkan akses bagi wisatawan menuju Gunung Bromo. Saat ini, rencana tersebut masih masuk dalam tahap kajian oleh pemerintah.

    Saat ini, untuk menuju Gunung Bromo yang masuk dalam kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) tersebut, wisatawan harus menggunakan jip dari titik-titik pemberangkatan tertentu.

    Wisatawan membutuhkan waktu kurang lebih dua hingga tiga jam untuk menuju Gunung Bromo, tergantung titik keberangkatan mereka. Titik masuk ke Gunung Bromo terbagi dari empat wilayah yakni Kabupaten Malang, Kabupaten Probolinggo, Kabupaten Pasuruan, dan Kabupaten Lumajang.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.