Begini Perjalanan Perang Ayam Brasil vs Indonesia

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja memberikan pakan ayam di peternakan ayam pedaging di Desa Bantarjaya Kecamatan Rancabungur Kabupaten Bogor, Jawa Barat, 25 Maret 2012. Dok.TEMPO/Dasril Roszandi

    Pekerja memberikan pakan ayam di peternakan ayam pedaging di Desa Bantarjaya Kecamatan Rancabungur Kabupaten Bogor, Jawa Barat, 25 Maret 2012. Dok.TEMPO/Dasril Roszandi

    Pada pertengahan tahun 2018, Kementerian Pertanian menyatakan Indonesia masih tidak akan mengimpor daging dari Negeri Samba.

    Persoalan itu, sempat dibicarakan antara Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dengan Tim Kementerian Pertanian Brasil. Dilansir dari keterangan tertulis Kementerian Pertanian pada 8 Mei 2018, salah satu kesepakatan dari pertemuan itu adalah bahwa Indonesia menyetujui impor daging sapi dari Brasil. Sebagai gantinya Brasil setuju tidak akan memasukkan daging ayam dan produknya ke Indonesia. Sebabnya, Indonesia sudah over supply daging ayam.

     

    Kisah persaingan dagang ayam itu ternyata belum juga usai. Setahun setelahnya, pada Juni 2019, Brasil menolak jawaban Indonesia ke WTO soal kebijakan impor ayam yang dinilai proteksionis.  Pemerintah Brasil bersikeras meminta WTO untuk kembali menggelar investigasi atas aturan ekspor impor hewan yang berlaku di Indonesia.

    Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Oke Nurwan mengatakan bahwa Indonesia telah melaksanakan putusan dari WTO yang dijatuhkan pada 2017 itu dengan melakukan penyesuaian regulasi dan menerbitkan Peraturan Menteri Perdagangan No. 29/2019 tentang Ketentuan Ekspor dan Impor Hewan dan Produk Hewan.“Saat ini, [tindak lanjut dari Pemerintah Indonesia] sedang merevisi Permentan [Peraturan Menteri Pertanian] yang baru,” ujarnya, Senin, 17 Juni 2019.

    Sebulan berselang, Indonesia kembali kalah dalam gugatan di WTO. Hal ini dinilai bakal menjadi momentum dimulainya serbuan ayam impor asal Brasil ke Tanah Air.

    Dewan Pembina Perhimpunan Peternak Unggas Nusantara (PPUN) Sigit Prabowo menyatakan, potensi masuknya ayam impor ras dari negara lain tak bisa dihindari menyusul kekalahan Indonesia atas gugatan yang diajukan Brasil di WTO. “Indonesia jelas sudah dua kali kalah di WTO, secara otomatis kita tidak bisa menghindari keputusan itu. Mau tidak mau ayam impor bisa masuk dan bersaing secara kompetitif,” ujar Sigit seperti dilansir Bisnis, Senin 22 Juli 2019.

    CAESAR AKBAR | BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.