Bank Indonesia Optimistis Neraca Pembayaran 2019 Surplus

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jajaran Deputi BI Dody Budi Waluyo saat mengumumkan hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI di gedung BI, Jakarta, Kamis, 18 Juli 2019. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    Jajaran Deputi BI Dody Budi Waluyo saat mengumumkan hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI di gedung BI, Jakarta, Kamis, 18 Juli 2019. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, JakartaBank Indonesia optimistis bahwa sampai dengan akhir 2019 neraca pembayaran Indonesia tidak akan mengalami defisit. Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo berdalih, neraca perdagangan semester I/2019 yang defisit belum bisa disebut sebagai pertanda tahun ini defisit transaksi berjalan akan mengalami kenaikan.

    Sebaliknya, menurut Dody, jika berkaca dari kondisi neraca pembayaran Indonesia, tahun ini maka Indonesia masih bisa terhindar dari defisit.

    “Keseimbangan itu tidak hanya dari defisit transaksi berjalan atau current account deficit. Tapi juga neraca pembayaran (NPI). Defisit itu selalu ada di negara emerging, di tengah negara yang dari sisi ekspor terkendala harga komoditas, maka sekarang manufaktur yang harus didorong,” ujar Dody di Hotel Adimulya, seperti dikutip Bisnis,  Senin 22 Juli 2019.

    Saat ini, kata Dody, kinerja industri manufaktur belum optimal karena terkendala dengan kebutuhan faktor produksi yakni infrastruktur. Oleh sebab itu, dengan posisi pembiayaan infrastruktur dalam jangka menengah sampai jangka panjang sudah cukup tepat. Dody berharap pelonggaran suku bunga 6 persen menjadi 5,75 persen  bisa memberi stimulus langsung bagi sektor riil.

    “Maka dengan kemarin kita memotong suku bunga apa dampak suku bunga pada neraca pembayaran, ke ekspor dan impor nanti akan membuat biaya borrowingperbankan lebih murah. Lending jadi lebih baik. Asumsi permintaan kredit harus dijaga kalau permintaan lemah jadi sulit ekspansi lending dari perbankan,” sambungnya.

    Bank Indonesia telah melihat beberapa sentimen positif pascapemangkasan suku bunga acuan adalah penguatan rupiah. Dengan demikian, jika pertumbuhan ekonomi ingin meningkat dan defisit transaksi berjalan bisa terjaga, Dody mengingatkan pentingnya koordinasi untuk menjaga stabilitas.

    BISNIS

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    4 Fakta Kasus Suap Pajak, KPK Bidik Pejabat Dirjen Pajak dan Konsultan

    KPK menetapkan pejabat Direktorat Jenderal atau Dirjen Pajak Kementerian Keuangan sebagai tersangka dalam kasus suap pajak. Konsultan juga dibidik.