Menteri Susi Malu RI Penyumbang Sampah Plastik Terbesar Kedua di Dunia

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menghadiri Pawai Bebas Sampah Plastik di Hari Bebas Kendaraan alias Car Free Day di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Ahad, 22 Juli 2019. Tempo/Caesar Akbar

    Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menghadiri Pawai Bebas Sampah Plastik di Hari Bebas Kendaraan alias Car Free Day di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Ahad, 22 Juli 2019. Tempo/Caesar Akbar

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti atau Menteri Susi mengaku malu lantaran Indonesia sampai saat ini menjadi negara penyumbang sampah plastik kedua terbesar di dunia. Padahal, di saat yang sama Indonesia adalah penghasil ikan terbesar keempat di dunia.

    "Kita malu jadi penyumbang sampah plastik nomor dua di dunia," ujar Susi dalam Pawai Bebas Sampah Plastik dari Bundaran Hotel Indonesia ke Taman Aspirasi Monumen Nasional, Jakarta, Minggu, 21 Juli 2019.

    Susi memprediksikan pada 2040 jumlah sampah plastik di laut bisa lebih banyak daripada populasi ikan. Sehingga, para nelayan nantinya diproyeksi menangkap plastik ketimbang ikan.

    Padahal, menurut dia, masyarakat Indonesia sangat membutuhkan asupan protein dari laut. Sebabnya, protein dari hewan laut seperti ikan dan udang lebih mudah dan murah didapat. "Tapi nanti kita malah makan protein dari plastik, mau tidak?"

    Dalam acara hari ini, Susi lantas menunjuk sebuah instalasi monster sampah plastik berbentuk ikan sungut ganda atau Anglierfish yang menjadi maskot. Monster itu terbuat dari sampah plastik, antara lain kresek plastik, kemasan indomie, hingga bungkus minuman serbuk, seberat 500 kilogram.

    Setelah memperkenalkan maskot itu, Susi mengatakan produksi sampah plastik di ibu kota bisa menghasilkan sekitar 500 buah monster serupa setiap harinya. "Bayangkan, kalau meghitung Jakarta dengan penduduk begitu banyak, setiap hari bisa ada 500 monster plastik seperti ini kalau kita tidak mengurangi pemakaian plastik sekali pakai, seram tidak?" ujar Susi.

    Susi pun mengatakan sampah plastik saat ini masih sangat banyak kendati sudah ada beberapa daerah yang melarang penggunaan kantong plastik sekali pakai, misalnya Bali, Banjarmasin, dan Balikpapan. Sehingga, ia membayangkan kalau penggunaan plastik itu tidak dikurangi maupun tidak dilarang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.