Kala Susi dan Anak-anaknya Ikut Pawai Tolak Plastik Sekali Pakai

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menghadiri Pawai Bebas Sampah Plastik di Hari Bebas Kendaraan alias Car Free Day di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Ahad, 22 Juli 2019. Tempo/Caesar Akbar

    Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menghadiri Pawai Bebas Sampah Plastik di Hari Bebas Kendaraan alias Car Free Day di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Ahad, 22 Juli 2019. Tempo/Caesar Akbar

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti ikut serta dalam Pawai Bebas Sampah Plastik di hari bebas kendaraan bermotor alias car free day (CFD) di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Ahad, 21 Juli 2019. Gerakan tersebut bertujuan mengurangi penggunaan plastik sekali pakai di Indonesia.

    Susi tiba di lokasi sekitar pukul 07.00 WIB. Menggunakan kaus berwarna biru tua dan celana hitam dipadu dengan syal berwarna kombinasi hijau biru, ia langsung berbaur dengan rombongan pawai. Dalam pawai itu, tampak Susi didampingi oleh anak-anaknya, Nadine Kaiser dan Alvy Xavier yang kompak mengenakan kaus Pandu Laut Nusantara berwarna putih dan celana hitam.

    Setibanya di lokasi, Susi belum berorasi. Ia hanya menyapa para peserta dan berjabat tangan. Ia pun menyempatkan diri berfoto, sebelum mengangkat sebuah spanduk bertuliskan 'Tolak Plastik Sekali Pakai'. Sekitar pukul 07.15 WIB, rombongan pun bergerak menuju ke titik akhir yaitu Taman Aspirasi Monumen Nasional.

    Sepanjang perjalanan pawai dipandu oleh seorang orator yang kerap menyerukan, "tolak plastik sekali pakai," kata dia. Sang orator pun mengatakan bahwa gerakan ini kan terus dilakukan hingga penggunaan kresek di Indonesia berkurang.

    "Gerakan ini adalah gerakan terbesar di Indonesia dan tidak akan berhenti. Doakan 500 kilo ini tahun demi tahun akan berkurang tahun demi tahun sehingga 2020 tak ada lagi kantong plastik, berkurang minimal 70 persen."

    Acara pawai bebas sampah plastik ini digagas oleh sebanyak 49 komunitas dan lembaga swadaya masyarakat (LSM). Mereka menuntut perusahaan berhenti memproduksi atau menggunakan plastik sekali pakai.

    "Aksi yang akan kami lakukan bersama dengan 49 kolaborator lainnya ingin mengingatkan masyarakat dan korporasi untuk berubah," kata juru kampanye urban Greenpeace, Muharram Atha Rasyadi, di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta Utara, kemarin.

    Plastik sekali pakai menjadi perhatian beberapa LSM yang fokus pada isu lingkungan. Plastik sekali pakai yang kemudian dibuang ke laut disebut berpotensi merusak wisata bahari Indonesia.

    Sampah plastik sekali pakai masih bertebaran khususnya di Jakarta. Sampah plastik yang dipakai perusahaan berupa pembungkus makanan atau minuman. Divers Clean Action sebelumnya menemukan 63 persen sampah non-organik di Teluk Jakarta adalah plastik sekali pakai.

    Relawan Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik dan Beach Clean Up Jakarta juga menemukan 500 kilogram sampah plastik berceceran di Pulau Damar Besar, Kepulauan Seribu, pada 14 Juli 2019. Relawan pernah mendapat paling banyak 800 kilogram sampah plastik.

    Dalan pawai hari ini, rombongan juga membawa instalasi Monster Plastik berbentuk ikan sungut ganda atau anglerfish. Beragam sampah plastik tampak menutupi kerangka instalasi itu. Tak hanya kantong plastik, ada juga kemasan Indomie, Pop Ice, Indocafe, Nutrisari, dan lainnya. Plastik seberat enam kilogram tersebut bagian dari 500 kilogram sampah plastik di Pulau Damar Besar yang ditemukan.

    LANI DIANA

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.