Ganjar Pranowo Usulkan 12 Program yang Harus Didukung Pusat

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Motif Baju Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo Mirip Serbet/Instagram - Ganjar Pranowo

    Motif Baju Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo Mirip Serbet/Instagram - Ganjar Pranowo

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengusulkan 12 program pembangunan unggulan yang mesti didorong pemerintah pusat untuk meningkatkan pertumbuhan perekonomian di Jateng dan memenuhi target sebesar 7 persen.

    BACA : Ganjar Pranowo Minta Bantuan Pemerintah Pusat untuk 3 Hal Ini

    "Presiden menginginkan ada kontribusi dari daerah agar pertumbuhan ekonomi nasional bagus. Kami ditanyakan, kira-kira ada berapa program yang jadi prioritas agar pusat bisa membantu," kata Gubernur Ganjar di Semarang, Rabu, 10 Juli 2019.

    Dua belas program itu di antaranya adalah sektor infrastruktur, kawasan industri, jalur transportasi udara darat dan laut, pariwisata, serta pendidikan. Dorongan terhadap dua belas program tersebut ada yang bersifat penegasan, akselerasi dan ulasan.

    Gubernur Ganjar menyebutkan beberapa program yang perlu penegasan itu didominasi sektor infrastruktur seperti pelabuhan di kawasan pantura, sedangkan program yang sifatnya akselerasi adalah infrastruktur jalur selatan-selatan, serta beberapa bendungan.

    "Untuk program yang mesti 'direview' sekaligus akselerasi misalnya Kawasan Wisata Candi Borobudur yang mesti 'mengawinkan' dua pemerintahan, Jateng dan DIY, terlebih dengan adanya Yogyakarta International Airport yang semakin membuka peluang penguatan jalinan itu," ujarnya.

    BACA: Capres 2024 Versi LSI Denny JA, Ganjar Pranowo: Gak Usah Ge-er

    Terkait dengan hal itu, Pemprov Jateng diminta untuk menyiapkan segala sesuatunya dan melakukan penyesuaian dengan kondisi yang ada. Kendati demikian, lanjut Gubernur Ganjar, Presiden Joko Widodo kemudian meminta agar ke-12 program itu dipangkas menjadi tiga program saja.

    "Setelah melakukan beberapa pertimbangan dan menilik Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD), dan saya menyodorkan Kawasan Industri di Pantura sisi timur atau barat, pemberesan Kawasan Kendal dan permintaan paling spesial adalah soal Borobudur," katanya.

    Menurut Gubernur Ganjar, pihaknya selama ini telah menggandeng Bappenas, Kemenkeu, BI, OJK, lembaga keuangan, pakar dan jika ingin meningkatkan pertumbuhan ekonomi sebesar 7 persen, maka harus mengoptimalkan infrastruktur yang ada serta adanya investasi.

    Sebelumnya, Presiden Jokowi mengatakan bahwa potensi pertumbuhan tersebut utamanya di sektor industri dan pariwisata. Jokowi menargetkan ekonomi Jawa Tengah mampu tumbuh di atas pertumbuhan ekonomi nasional yang tahun ini yang diperkirakan 5,3 persen.

    "Pemerintah pusat ingin memberikan 'back up' bantuan yang diperlukan agar percepatan pertumbuhan ekonomi di Provinsi Jawa Tengah betul-betul riil. Baik itu di sektor industri, dan terutama yang akan kita dorong adalah yang berorientasi ekspor, dan bidang pariwisata. Karena dua hal ini, Jawa Tengah memiliki potensi," kata Jokowi.

    Baca berita tentang Ganjar Pranowo lainnya di Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.