Restrukturisasi, Bentoel Group Tetap Jalankan Produksi Rokok

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Karyawan sedang mengepak sigaret kretek mesin (SKM) dan sigaret putih mesin di pabrik Grup Bentoel di Desa Karanglo, Singosari, Malang, Jawa Timur, 5 Agustus 2008. TEMPO/Abdi Purmono

    Karyawan sedang mengepak sigaret kretek mesin (SKM) dan sigaret putih mesin di pabrik Grup Bentoel di Desa Karanglo, Singosari, Malang, Jawa Timur, 5 Agustus 2008. TEMPO/Abdi Purmono

    TEMPO.CO, Malang - Produsen rokok PT Bentoel Internasional Investama Tbk. (Bentoel Group) menyatakan bahwa perubahan struktur perseroan menjadi holding tidak membuat aktivitas konsultasi manajemen sebagai bisnis utama. Hal tersebut dilakukan sebagai langkah efisiensi dalam proses produksi.

    Baca: Bentoel Akan Pangkas Jumlah Anak Perusahaan

    Head of Government Affairs Bentoel Group Iwan Kaldjat mengatakan bahwa perseroan melakukan konsolidasi terhadap 16 anak perusahaan perseroan menjadi 4 anak usaha yang berkutat di bidang produksi rokok, pengolahan tembakau, logistik, distribusi. "Walau menjadi entitas holding, perseroan masih melakukan proses produksi rokok," ujarnya, Jumat, 5 Juli 2019.

    Sebelumnya diketahui kinerja laporan keuangan perseroan sempat makin bergerak jauh di zona merah dengan angka kerugian pada 2018 yang membesar 26,74 persen menjadi Rp 608,46 miliar. Sementara sebelumnya kerugian perusahaan mencapai Rp 480,06 miliar. Pada kuartal I tahun 2019 perseroan membukukan rugi periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 83,30 miliar.

    Presiden Komisaris Independen Bentoel Group Hendro Martowardojo mengatakan pihaknya menargetkan kinerja keuangan perseroan pada akhir tahun ini positif. Oleh karena itu, dewan komisaris mengarahkan agar perseroan untuk melakukan efisiensi dan menjual produk lebih banyak.

    SMD Production Manager Bentoel Group Adhe Sona Wijanarko mengatakan bahwa orientasi pabrik pembuat rokok adalah pasar ekspor. Hal tersebut ditunjukkan dengan menjadikan kawasan tempat pabrik berdiri sebagai kawasan berikat. "Dengan kata lain, hampir seluruh produk olahan tembakau yang masuk dan keluar dari kawasan tersebut berkaitan dengan kegiatan ekspor-impor," ujarnya.

    Selain itu, Adhe berujar 80 persen dari produksi rokok perseroan dialokasikan untuk pasar global, sementara selebihnya ditujukan untuk pasar domestik. Adapun, pabrik perseroan dapat memproduksi puluhan miliar batang per tahun.

    Bentoel Group adalah perusahaan rokok terbesar kedua di Indonesia. Perusahaan ini berpusat di Jakarta dan Malang. Pada 17 Juni 2009, perusahaan ini diakuisisi oleh British American Tobacco, perusahaan rokok terbesar kedua di dunia dengan saham 85 persen.

    Baca: Alasan Gudang Garam Enggan Lirik Bisnis Rokok Elektrik

    Selanjutnya pada 25 Agustus 2009, BAT menaikkan kepemilikan saham di perusahaan rokok Bentoel Group hingga 99 persen. Pada awal 2010, BAT Indonesia resmi bergabung dengan Bentoel. Namun, pada 7 September 2011, BAT resmi menjual 13 persen saham Bentoel ke pihak UBS cabang London.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Setahun Pandemi Covid-19, Kelakar Luhut Binsar Pandjaitan hingga Mahfud Md

    Berikut rangkuman sejumlah pernyataan para pejabat perihal Covid-19. Publik menafsirkan deretan ucapan itu sebagai ungkapan yang menganggap enteng.