AirAsia Sebut Avtur di Indonesia Lebih Mahal dari Negara Tetangga

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • CEO Grup AirAsia Indonesia Dendy Kurniawan saat Pembukaan AirAsia Travel Fair di Kota Kasablanka Jakarta, Kamis 9 Februari 2017. Tempo/Tongam sinambela

    CEO Grup AirAsia Indonesia Dendy Kurniawan saat Pembukaan AirAsia Travel Fair di Kota Kasablanka Jakarta, Kamis 9 Februari 2017. Tempo/Tongam sinambela

    TEMPO.CO, Jakarta - CEO Grup AirAsia Indonesia Dendy Kurniawan berharap pemerintah meninjau kembali harga jual avtur yang saat ini dinilai masih terlalu mahal. Dendy menyebut harga avtur di Indonesia bahkan lebih mahal dari negara tetangga seperti Singapura dan Malaysia.

    Baca: CEO AirAsia Tony Fernandes Luncurkan Buku Memoar Flying High

    “Ini bukan hoaks,” kata Dendy saat ditemui dalam acara peluncuran buku Flying High karya CEO AirAsia Group Berhad Tony Fernandes di Plaza Senayan, Kamis, 4 Juli 2019.

    Tak hanya itu, Dendy menyebut harga avtur di Denpasar, Bali pun bisa lebih mahal 15 sampai 20 persen dibandingkan harga di Jakarta. Ia memahami bahwa Pertamina harus mengeluarkan biaya tambahan untuk mendistribusikan avtur mereka. Ia juga memahami meski harga avtur di Indonesia dijual dalam harga rupiah, tapi komponennya tetap berasal dari harga minyak dunia yang dijual dalam dollar Amerika Serikat.

    Namun, kata Dendy, jika harga avtur dibiarkan tinggi terus maka beban maskapai akan semakin bertambah Sebab, harga avtur menyumbang 40 persen dari total biaya operasional yang dikeluarkan oleh masakapai. “Saya rasa airline juga gak mau merugi kan? Pertamina juga, sama-sama untung saja deh,” ujarnya.

    Meski bukan menjadi penyebab utama, Dendy menyebut mahalnya harga avtur ini berkontribusi pada kerugian yang diderita AirAsia pada kuartal I 2019. Sepanjang tiga bulan pertama 2019, Air Asia meraup pendapatan Rp 1,3 triliun, tapi merugi Rp 79,3 miliar.

    “Avtur memang masih pengaruh signifikan, tapi karena load factor membaik karena memang kami masih karena memberikan harga affordable, sebernernya kalau kami mau naikkin harga, pasti kuartal pertama baik,” ujar Dendy.

    BACA: Isu Maskapai Asing, Luhut: Kita Kasih ke AirAsia Dulu

    Keterangan Dendy ihwal harga avtur ini bertolak belakang dengan pernyataan Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriah Usman pada Kamis, 16 Mei 2019 lalu. Saati itu,merespons keluhan soal harga tiket pesawat yang masih tinggi, Fajriah mengatakan harga avtur Pertamina relatif lebih murah dibandingkan penyalur di negara lain. Data ini berdasarkan komparasi harga avtur regional yang tertera dalam Platts.

    Fajriah mencontohkan, harga avtur di Cengkareng senilai Rp 9.243,14 per liter, sementara avtur Bangkok senilai Rp 10.579,46 per liter, avtur di Hong Kong Rp 10.654,98 per liter dan avtur di Singapura senilai Rp 11.791,52 per liter. "Kami paling murah (dari data Platts)," kata dia saat itu.

    Baca berita lain tentang maskapai AirAsia di Tempo.co

    FAJAR PEBRIANTO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.