Jokowi Wacanakan Menteri Milenial, Apindo Usulkan Pendiri Gojek

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo bersama dengan Founder and Global CEO, GOJEK Nadiem Makarim serta GOJEK President and Co-Founder Andre Soelistyo berfoto bersama lima mitra inspiratif ekosistem GOJEK dari GO-FOOD, Arisan Mapan, GO-RIDE, GO-LIFE usai acara Mitra Juara GOJEK. Setelah menjadi aplikasi dengan penetrasi no.1 di Indonesia, GOJEK gelar apresiasi untuk para mitra yang selama ini mendukung ekosistem GOJEK. Dalam acara tersebut Presiden mengatakan bahwa teknologi digital menciptakan banyak manfaat untuk masyarakat luas. Inilah saatnya startup Indonesia scale up ke regional dan internasional, seperti yang dilakukan oleh GOJEK. Presiden juga mengajak GOJEK sebagai perusahaan anak bangsa untuk mendukung anak-anak muda untuk go-online dan mengadopsi teknologi digital.Foto dok. Gojek.

    Presiden Joko Widodo bersama dengan Founder and Global CEO, GOJEK Nadiem Makarim serta GOJEK President and Co-Founder Andre Soelistyo berfoto bersama lima mitra inspiratif ekosistem GOJEK dari GO-FOOD, Arisan Mapan, GO-RIDE, GO-LIFE usai acara Mitra Juara GOJEK. Setelah menjadi aplikasi dengan penetrasi no.1 di Indonesia, GOJEK gelar apresiasi untuk para mitra yang selama ini mendukung ekosistem GOJEK. Dalam acara tersebut Presiden mengatakan bahwa teknologi digital menciptakan banyak manfaat untuk masyarakat luas. Inilah saatnya startup Indonesia scale up ke regional dan internasional, seperti yang dilakukan oleh GOJEK. Presiden juga mengajak GOJEK sebagai perusahaan anak bangsa untuk mendukung anak-anak muda untuk go-online dan mengadopsi teknologi digital.Foto dok. Gojek.

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mewacanakan bakal ada sejumlah anak muda atau kalangan milenial yang bakal masuk dalam kabinet baru. Sejumlah pengusaha pun ingin memberikan usulan terkait kriteria dan nama yang layak diangkat oleh Jokowi.

    BACA: Kadin dan Apindo Tanggapi Wacana Jokowi Soal Menteri Milenial

    Ketua Komite Tetap Ketenagakerjaan Kamar Dagang dan Industri atau Kadin Bob Azzam mengatakan menteri muda tersebut sebaiknya berasal dari kalangan profesional. Dia mengatakan calon menteri terebut juga harus punya kompetensi dan rekam jejak yang mumpuni.

    "Misalnya dari kalangan bisnis bisa dari Kadin atau dari Apindo, supaya sense of business-nya ada gitu. Dan komunikasi dengan dunia bisnis bisa lebih baik, tentunya harapan kami seperti itu," kata Bob di Hotel Millenium Sirih, Jakarta Pusat, Rabu 3 Juli 2019.

    BACA: Sebut Waktunya Tinggal 85 Hari, Menteri Susi: Makin Kenceng Saya

    Selain itu, kata Bob, menteri muda harus lebih banyak didasarkan pada pertimbangan teknis atau profesional. Kemudian, kehadiran menteri dari kalangan muda juga jangan sampai membuat terjadinya dualisme kepemimpinan di dalam kementerian.

    Apalagi, pemilihan menteri seringkali selain menggunakan pertimbangan profesional juga mempertimbangkan faktor politis. Karena itu, jangan sampai menteri muda justru membuat roda birokrasi menjadi tidak berjalan lancar.

    Senada, Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia atau Apindo Shinta W Kamdani pun sepakat dengan usulan Presiden Jokowi terkait menteri muda. Dia mengatakan saat ini banyak anak muda yang juga memiliki kompetensi mumpuni.

    Shinta pun mengusulkan nama pendiri sekaligus CEO PT Aplikasi Karya Anak Bangsa atau Gojek, Nadiem Makarim. Shinta menilai, Nadiem dianggap cocok karena memiliki portofolio yang cukup mumpuni.

    "Jadi kita tidak hanya melihat dari segi usia, namun juga rekam jejak dan kompetensinya dia. Kalau itu bisa datang dari milenial, alangkah sangat baiknya," kata Shinta dalam acara serupa.

    Selain itu, Shinta juga menyebut nama Bahlil Lahadalia cocok masuk dalam kabinet sebagai bagian dari menteri muda. Apalagi, kata Shinta, Presiden Jokowi sempat menyebut nama Bahlil sebagai calon kuat. Ketua Himpunan Pengusaha Muda Indonesia atau Hipmi tersebut juga dinilai memiliki kompetensi.

    Shinta pun menyebut, calon-calon menteri muda itu harus memiliki rekam jejak terkait keahlian yang sudah terbukti. Dia menyebut, apalagi saat ini banyak anak muda yang berkecimpung di sektor industri kreatif dan digital dan juga pendidikan. Dia melihat dua sektor ini butuh anak muda yang memiliki jiwa reformis dan dinamis.

    Baca berita tentang Jokowi lainnya di Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Instagram Uji Coba Menghilangan Fitur Likes agar Fokus ke Konten

    Instagram tengah lakukan uji coba penghapusan fitur likes di beberapa negara pada Juli 2019. Reaksi pengguna terbelah, sebagian merasa dirugikan.