Tabrakan Terios - Kereta Api Jayabaya, Begini Penjelasan PT KAI

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perhubungan Tutup Perlintasan Sebidang di Rel Kereta

    Perhubungan Tutup Perlintasan Sebidang di Rel Kereta

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Humas Daop III PT Kereta Api Indonesia atau PT KAI (Persero) Kuswardojo menjelaskan kronologi kecelakaan lalu-lintas yang melibatkan mobil Terios dan KA Jayabaya pada Sabtu, 29 Juni 2019. Kecelakaan yang menewaskan tujuh orang tersebut terjadi lantaran kelalaian pengemudi mobil.

    Baca: Tabrakan Terios - KA Jayabaya, Polisi: Pengemudi Mobil Lalai

    Kuswardojoyo menyebut insiden ini bermula saat mobil berisi tujuh penumpang hendak melaju di perlintasan sebidang tidak resmi di KM 143+1 Desa Jayamulya, Kecamatan Kroya, Kabupaten Indramayu, pada pukul 15.15 WIB. Menurut informasi yang dihimpun KAI dari masyarakat setempat, sopir menyelonong tanpa menengok sisi kanan dan kiri.

    “Warga setempat sudah mengingatkan sopir untuk berhenti dulu, tapi sopir tetap melaju. Pada saat bersamaan, KA Jayabaya 144 Jurusan Pasar Senen-Malang melintas,” ujarnya kala dihubungi Tempo pada Ahad, 30 Juni 2019.

    Mesin mobil kala itu mendadak mati di tengah rel dan masyarakat sempat mendorong supaya kendaraan berisi keluarga ini keluar dari lintasan kereta api. Namun, kereta melaju semakin dekat sehingga mobil terhempas. 

    Seusai kejadian, pihak KAI dibantu petugas kepolisian dan masyarakat setempat mengevakuasi korban dan kendaraan yang menghalangi laju kereta api. Kuswardojoyo memastikan kecelakaan ini tidak mengganggu lalu-lintas dan jadwal kereta api. “Sementara itu, korban dibawa ke RS Bhayangkara Losarang Indramayu,” ucapnya.

    Kuswardojoyo menjelaskan insiden ini merupakan kecelakaan maut pertama kali yang terjadi di jalur KM 143+1. Ia mengakui, di jalur perlintasan sebidang itu tidak ada palang resmi yang terpasang. Menurut Kuswardojoyo, pihak KAI telah berkoordinasi dengan pemerintah daerah setempat untuk menutup perlintasan-perlintasan sebidang yang tidak resmi.

    Ia menjelaskan, menutup jalur perlintasan sebidang ialah wewenang pemerintah daerah. Pada tahun ini, KAI dan pemerintah bakal menutup 21 perlintasan sebidang. 

    Baca: Tabrakan Kereta Diduga Karena Kesalahan Manusia

    “Dari jumlah itu, 18 di antaranya sudah ditutup,” ujar Kuswardojo. Penutupan dilakukan untuk menghindari insiden kecelakaan yang melibatkan kereta api seperti yang terjadi Sabtu kemarin.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lima Warisan Iptek yang Ditinggalkan BJ Habibie si Mr Crack

    BJ Habibie mewariskan beberapa hal yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. Warisannya berupa lembaga, industri, dan teori kelas dunia.