Kementan: Swasembada Daging Sapi Tercapai di 2026

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi daging sapi beku. livestrongcdn.com

    Ilustrasi daging sapi beku. livestrongcdn.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementerian Pertanian atau Kementan, I Ketut Diarmita, mengatakan populasi dari sapi dan kerbau akan terus ditingkatkan dalam beberapa tahun ke depan. Dengan begitu, Ia optimistis Indonesia bakal mencapai target swasembada daging sapi dan kerbau pada 2026.

    BACA: Harga Ayam Anjlok, Kementan Tuding Broker dan Distributor

    Untuk mencapai swasembada daging ini, kata dia, pemerintah membuat sejumlah kebijakan. Salah satunya yaitu dengan mendorong pertumbuhan populasi ternak sapi dan kerbau melalui Upsus Siwab alias Upaya Khusus Percepatan Populasi Sapi dan Kerbau Bunting. Upsus Siwab dilakukan lewat optimalisasi reproduksi ternak. dengan penerapan teknologi tepat guna baik itu transfer embrio (TE) maupun Inseminasi Buatan (IB).

    Menurut Ketut, pemanfaatan teknologi tersebut merupakan salah satu upaya untuk peningkatan populasi dan mutu genetik ternak. "Melalui kegiatan transfer embrio, selain untuk peningkatan mutu genetik juga untuk memperkaya genetik ternak yang telah ada, seperti upaya memproduksi sapi bibit unggul melalui persilangan jenis Belgian Blue dengan beberapa jenis sapi di Indonesia" kata Ketut dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu, 29 Juni 2019.

    BACA: Dugaan Kementan Soal Penyebab Anjloknya Harga Ayam

    Untuk tahun 2018, kata Ketut, sejumlah capaian pada program Upsus Siwab berhasil diraih. Di antaranya yaitu capaian layanan IB nasional sebanyak 3.987.661 ekor atau 132.92 persen dari target 3 juta ekor. Lalu, capaian kebuntingan nasional sebanyak 2.051.108 ekor atau 97.67 persen dari target 2.1 juta ekor. Terakhir, capaian kelahiran sebanyak 1.832.767 ekor atau 109.09 persen.

    Sedangkan untuk tahun 2019, sampai dengan 24 Juni 2019 capaian layanan IB nasional adalah sebanyak 2.103.709 ekor atau 70.12 persen dari target 3 juta ekor. Lalu capaian kebuntingan nasional sebanyak 977.994 ekor atau 46.57 persen dari target 2.1 juta ekor. Terakhir, capaian kelahiran sebanyak 897.860 ekor atau 53.44 persen.

    Jika dilihat dari pelaksanaan Upsus Siwab selama kurun waktu 2017-2018, Ketut menyebut anggaran yang diperlukan mencapai sebesar Rp 1,4 Triliun dan menghasilkan 2.743.902 ekor sapi. "Dengan asumsi harga per ekor Rp 8 juta, maka hasil Upsus Siwab tahun 2017-2018 adalah sebesar Rp.21.9 triliun," kata Ketut, dari Kementan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.