Trump akan Bertemu Xi Jinping di KTT G-20, Dolar AS Stabil

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping berjabat tangan saat makan malam di Mar-a-Lago, April 6, 2017, in Palm Beach, Florida.

    Presiden AS Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping berjabat tangan saat makan malam di Mar-a-Lago, April 6, 2017, in Palm Beach, Florida.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kurs dolar AS bergerak di kisaran sempit di perdagangan Asia pada Jumat pagi, 28 Juni 2019. Hal ini terjadi karena investor menunggu pertemuan penting antara pemimpin Amerika Serikat dan Cina di KTT G20 selama akhir pekan. untuk tanda-tanda kemajuan mengakhiri perang dagang mereka yang memanas.

    BACA: Tak Terpengaruh Putusan MK, Rupiah Diprediksi Stabil

    Suasana membaik hari sebelumnya setelah South China Morning Post mengatakan Washington dan Beijing membuat perjanjian yang akan membantu mencegah putaran tarif berikutnya pada tambahan impor dari China senilai 300 miliar dalar AS.

    Negosiasi antara dua ekonomi terbesar di dunia telah penuh, sehingga para pedagang dan analis memperingatkan bahwa resolusi pada KTT G20 masih jauh dari pasti. Namun, pasar tampaknya berpegang pada harapan kemajuan dalam pertemuan antara Presiden AS Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping di KTT G20 di kota Osaka, Jepang Barat.

    BACA: Rupiah Menguat Setelah BI Sebut Suku Bunga Berpeluang Turun

    Itu tercermin dalam pelonggaran penghindaran risiko karena saham-saham AS naik dan imbal hasil surat utang pemerintah bergeser lebih rendah.

    Trump diatur untuk mengadakan pembicaraan perdagangan yang banyak ditunggu-tunggu dengan Xi pukul 11.30 pagi (02.30 GMT) pada Sabtu, 29 Juni 2019.

    "Pergerakan pasar menunjukkan ada sedikit kekhawatiran tentang pertemuan AS-Cina, tetapi hasil pertemuan yang sesuai dengan harapan akan mendorong dolar dan aset berisiko lebih tinggi," kata Junichi Ishikawa, ahli strategi valuta asing senior di IG Securities.

    "Apa pun yang kurang dari itu akan mengarah pada reaksi besar ke arah yang berlawanan."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.