Astra Infra Mundur dari Proyek Jalan Tol Serpong-Balaraja

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pekerja menyelesaikan pengerjaan proyek pembangunan jalan tol Serpong-Cinere di kawasan Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Senin, 3 September 2018. Jalan tol Serpong-Cinere sepanjang 10,14 Kilometer ini nantinya tersambung dengan jalan tol Kunciran-Bandara Soekarno-Hatta, yang juga sedang proses pengerjaan, yang diharapkan mampu memecahkan penumpukan serta kemacetan di jalan tol dalam kota dan JOR. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

    Sejumlah pekerja menyelesaikan pengerjaan proyek pembangunan jalan tol Serpong-Cinere di kawasan Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Senin, 3 September 2018. Jalan tol Serpong-Cinere sepanjang 10,14 Kilometer ini nantinya tersambung dengan jalan tol Kunciran-Bandara Soekarno-Hatta, yang juga sedang proses pengerjaan, yang diharapkan mampu memecahkan penumpukan serta kemacetan di jalan tol dalam kota dan JOR. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

    TEMPO.CO, JakartaAstra Infra memutuskan mundur dari konsorsium PT Trans Bumi Serbaraja, badan usaha jalan tol (BUJT) yang memegang konsesi jalan tol Serpong-Balaraja. CEO Toll Road Business Group Astra Infra Krist Ade Sudiyono mengatakan perseroan memilih hengkang dari konsorsium karena ingin berfokus pada jalan tol yang sudah beroperasi saja.

    Baca: Sri Sultan HB X Sepakati Pembangunan Jalan Tol Yogyakarta-Solo

    Menurut Krist, proyek jalan tol Serpong-Balaraja sepanjang 36 kilometer tak kunjung memulai konstruksi. "Kami keluar dulu dari Serpong-Balaraja karena enggak mulai-mulai proyeknya. Maka kami putuskan aktivitasnya untuk akuisisi Surabaya-Mojokerto yang Alhamdulillah sudah close bulan lalu," jelas Krist seperti dikutip Bisnis, Ahad 23 Juni 2019.

    Astra Infra baru saja mengakuisisi 44,5 persen saham PT Jasamarga Surabaya Mojokerto (JSM) dari dua pemegang saham senilai Rp 1,7 triliiun pada Mei 2019 lalu. Sementara itu, di PT Trans Bumi Serbaraja, Astra Infra lewat PT Astra Tol Nusantara sempat memegang porsi saham 25 persen.

    Sejak 2016, Astra Infra bermitra dengan PT Bumi Serpong Damai Tbk. dan PT Transindo Karya Investama dengan membentuk PT Trans Bumi Serbaraja. BSD menguasai 50 persen saham sedangkan Transindo dan Astra Infra masing-masing 25 persen.

    Berdasarkan laporan keuangan BSD per Maret 2019, BSD telah membeli 75.000 lembar saham Trans Bumi Serbaraja dari Astra Tol Nusantara dan Transindo senilai Rp 90,92 miliar. Dengan demikian, kongsi BSD dengan Astra Tol dan Grup Kompas di ruas Serpong-Balaraja berakhir.

    Baca juga: Penetapan Lokasi Jalan Tol Yogyakarta-Bawen Ditargetkan Bulan Ini

    Untuk diketahui, Trans Bumi Serbaraja memenangkan lelang pengusahaa jalan tol Serpong-Baralaja pada Maret 2016. Dalam catatan Bisnis, Trans Bumi Serbaraja menggunakan keistimewaan hak menyamakan penawaran dalam proses lelang. Hal ini bisa dilakukan karena konsorsium BSD merupakan pihak pemrakarsa dalam proyek tersebut.

    Pada Desember 2016, Trans Bumi Serbaraja juga sudah mendapatkan komitmen pinjaman dari sindikasi perbankan dan lembaga keuangan senilai Rp4,3 triliun dengan tenor 15 tahun untuk pembiayaan jalan tol Serpong-Balaraja. Para kreditor adalah PT Bank Mandiri (Persero) Tbk., PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk., dan PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero). Bank Mandiri memberikan fasilitas senilai Rp2,6 triliun, BNI Rp1 triliun, dan SMI Rp700 miliar.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.