Non Migas Positif, Neraca Perdagangan Mei 2019 Surplus USD 0,21 M

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto serta Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Yunita Rusanti di kantor BPS Indonesia, Pasar Baru, Jakarta, 15 Maret 2018. TEMPO/Lani Diana

TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pusat Statistik atau BPS mencatat posisi neraca perdagangan sepanjang Mei 2019 surplus sebesar US$ 207,6 juta atau dibulatkan menjadi US$ 0,21 miliar. Kepala BPS Suhariyanto mengatakan kondisi ini memberikan sinyal yang positif bagi kondisi perekonomian.

Baca juga: IHSG Diprediksi Terkoreksi Hari Ini, Didorong Potensi Defisit Neraca Dagang

"Setidaknya ini masih bagus dibandingkan defisit, meskipun tidak dalam posisi ideal dengan menggenjot ekspor dan mengendalikan impor," kata Suhariyanto saat mengelar jumpa pers di Kantor BPS, Jakarta Pusat, Senin 24 Juni 2019.

Menurut catatan BPS, kondisi ini tercatat lebih baik jika dibandingkan pada bulan sebelumnya. BPS mencatat neraca perdagangan berbalik negatif dengan defisit mencapai US$ 2,9 miliar pada April 2019, terbesar sejak Juli 2013.

Suhariyanto melanjutkan, kondisi surplus neraca dagang pada bulan ini terjadi karena masih positifnya neraca non migas yang masih mengalami surplus sebesar US$ 1,18 miliar. Adapun neraca migas masih mengalami defisit sebesar US$ 977,8 juta.

Sementara itu, dari Januari hingga Mei 2019, neraca dagang masih mengalami defisit sebesar US$ 2,14 miliar. Defisit ini disumbangkan dari neraca migas yang masih negatif sebanyak US$ 3,74 miliar. Adapun neraca non migas masih mengalami surplus sebesar US$ 1,6 miliar.

"Defisitnya penyebabnya adalah defisit minyak mentah dan hasil minyak. Jadi bagaimana memperbaiki neraca dagang dengan menggenjot ekspor, diversifikasi pasar dan membuat ekspor kita kompetitif," Suhariyanto.

Baca berita Neraca Perdagangan lainnya di Tempo.co






Kejar Target 1 Juta Barel, SKK Migas dan Pertamina Tambah Produksi Minyak 971 BOEPD

15 jam lalu

Kejar Target 1 Juta Barel, SKK Migas dan Pertamina Tambah Produksi Minyak 971 BOEPD

Keyakinan itu berangkat dari tambahan produksi Pertamina EP (PEP) Ramba Field sebanyak 971 barel setara minyak atau barrel oil equivalent per day.


Ancaman Resesi Global 2023, Gibran Sebut Masalah Ketahanan Pangan PR Utama

1 hari lalu

Ancaman Resesi Global 2023, Gibran Sebut Masalah Ketahanan Pangan PR Utama

Gibran Rakabuming Raka menilai masalah ketahanan pangan masih menjadi pekerjaan rumah yang harus segera diselesaikan pemerintah, termasuk Pemerintah Kota Solo.


Rupiah Berhasil Menguat Sore Ini, Sentimen Inflasi RI dan Pengetatan Bank Sentral Eropa

2 hari lalu

Rupiah Berhasil Menguat Sore Ini, Sentimen Inflasi RI dan Pengetatan Bank Sentral Eropa

Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat menguat pada sore ini, Selasa, 4 Oktober 2022.


Pedagang Ini Sebut 90 Persen Beras di Batam Hasil Selundupan Impor: Ngeri-ngeri Sedap

3 hari lalu

Pedagang Ini Sebut 90 Persen Beras di Batam Hasil Selundupan Impor: Ngeri-ngeri Sedap

Salah satu pedagang beras di pasar induk Cipinang menyatakan mayoritas beras yang beredar di Batam adalah selundupan impor dari Vietnam.


BPS Catat Kunjungan Turis hingga Agustus 2022 Naik 2.000 Persen Lebih

3 hari lalu

BPS Catat Kunjungan Turis hingga Agustus 2022 Naik 2.000 Persen Lebih

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah kunjungan wisman ke Indonesia melalui pintu masuk utama mencapai 1,73 juta orang.


BPS Sebut Kenaikan Harga Bensin Sebabkan Inflasi Tahunan 5,95 Persen

3 hari lalu

BPS Sebut Kenaikan Harga Bensin Sebabkan Inflasi Tahunan 5,95 Persen

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono menyebutkan bahwa bensin menjadi pemicu inflasi hingga mencapai 5,95 persen.


Harga BBM, Beras dan Angkot Jadi Penyebab Utama Inflasi September 1,17 Persen

3 hari lalu

Harga BBM, Beras dan Angkot Jadi Penyebab Utama Inflasi September 1,17 Persen

Komoditas utama penyumbang inflasi September adalah harga BBM, beras dan angkutan dalam kota.


BPS: Inflasi September 1,17 Persen, Tertinggi Sejak Desember 2014

3 hari lalu

BPS: Inflasi September 1,17 Persen, Tertinggi Sejak Desember 2014

BPS mengumumkan tingkat inflasi pada bulan September 2022 sebesar 1,17 persen. Dengan begitu, inflasi tahunan kini mencapai 5,95 persen.


Erick Thohir Kembali Tunjuk Nicke Widyawati Jadi Dirut Pertamina

3 hari lalu

Erick Thohir Kembali Tunjuk Nicke Widyawati Jadi Dirut Pertamina

RUPS PT Pertamina (Persero) telah mengukuhkan Nicke Widyawati sebagai Direktur Utama Pertamina untuk periode kedua.


Dua Kali Dipilih Erick Thohir Jadi Dirut Pertamina, Ini Kata Nicke Widyawati

3 hari lalu

Dua Kali Dipilih Erick Thohir Jadi Dirut Pertamina, Ini Kata Nicke Widyawati

Erick Thohir kembali mengukuhkan Nicke Widyawati sebagai Direktur Utama PT Pertamina (Persero) untuk periode kedua.