Kantungi Izin, Ekspedisi Amazon Siap Kirim Paket Pakai Drone

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Drone ScanEagle buatan AS.

    Drone ScanEagle buatan AS.

    TEMPO.CO, Jakarta - Perusahaan pengiriman Amazon.com Inc mulai mengeksplorasi untuk memakai drone dalam pengiriman paket barangya.  Drone juga digunakan sebagai layanan pengawasan keamanan barang pada para pelanggannya.

    Baca: Kota Orlando Amerika Hentikan Uji Pemindai Wajah Amazon

    Dilansir dari Reuters, Sabtu 22 Juni 2019, Amazon menyatakan penggunaan drone bisa pula dimanfaatkan untuk merekam, mengumpulkan data, dan mengecek properti pengguna. Misalnya, jika ada jendela yang jebol, kebakaran, atau jika garasi dibiarkan terbuka sepanjang hari.

    Dari izin yang diberikan Pemerintah AS kepada Amazon.com Inc., fungsi pengawasan dari drone terbatas pada geo-fencing, teknologi yang digunakan untuk menggambar batasan virtual di sekitar properti yang diawasi.

    Data atau gambar yang didapat di luar tangkapan geo-fence drone akan diburamkan atau dihapus.

    Aplikasi pengawasan tersebut sudah diajukan oleh perusahaan sejak 2015 dan baru diresmikan pada 4 Juni lalu.

    Pada awal bulan ini, Amazon menyebutkan akan mulai mengantarkan paket-paketnya ke pelanggan dengan drone. Dengan demikian, pengantaran paket hanya akan memakan waktu sekitar 30 menit atau kurang dalam beberapa bulan ke depan.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapal Selam 44 Tahun KRI Nanggala 402 Hilang, Negara Tetangga Ikut Mencari

    Kapal selam buatan 1977, KRI Nanggala 402, hilang kontak pada pertengahan April 2021. Tiga jam setelah Nanggala menyelam, ditemukan tumpahan minyak.