Kementan Upayakan Cabai dan Bawang Dilindungi Asuransi

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan), Sarwo Edhy.

INFO BISNIS – Kementerian Pertanian (Kementan) sedang mengupayakan asuransi untuk cabai dan bawang. Pasalnya, kedua komoditas ini juga dianggap penting dalam pertanian Indonesia.
 
Hal ini disampaikan Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan Sarwo Edhy, dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrembang) Pertanian Tahun 2019, di Botani IICC, Bogor, Selasa, 18 Juni 2019.
 
“Sampai sekarang, kami masih mempertimbangkan indeks risikonya. Kan untuk kedua komoditas ini besar biaya produksinya, tidak seperti padi. Kita harus melihat berapa yang di-cover asuransi, berapa besar polis, dan lainnya,” ujar Sarwo Edhy.
 
Meski begitu, Sarwo Edhy mengatakan, Kementan sudah berkomitmen akan menjamin asuransi untuk bawang merah dan cabai. Hanya saja, penentuan indeks risiko ini pun harus dilakukan oleh berbagai pihak mulai dari pihak asuransi hingga para ahli. "Bagaimanapun petani bawang merah dan cabai juga butuh perlindungan gagal panen seperti petani padi. Kita terus upayakan hal itu," kata Sarwo Edhy.
 
Sebelumnya, asuransi pertanian ini sudah disediakan untuk padi dan ternak. Dikatakannya, Kementan pun masih terus berupaya mengedukasi petani untuk menggunakan asuransi ini. Saat ini juga sudah banyak petani yang mulai menggunakan asuransi secara mandiri. “Ini akan kita dorong. Setelah dia merasa itu ada manfaatnya, polis Rp 180.000 itu tidak akan ada artinya dibandingkan manfaat yang mereka peroleh,” kata Sarwo Edhy.
 
Sarwo Edhy mengakui, Pemerintah saat ini masih fokus memberikan asuransi pada komoditi padi dan ternak sapi. Alasannya, dua usaha pertanian tersebut risikonya paling tinggi ketimbang yang lainnya. “Komoditi pangan lain seperti jagung risikonya kecil terkena OPT, kekeringan, dan banjir. Jadi kita cover yang terkena dampak besar seperti padi,” kata Sarwo Edhy.
 
Sementara asuransi ternak sapi, kata Sarwo Edhy, bertujuan untuk mengamankan indukan yang selama ini banyak dipotong. Apalagi pemerintah sudah membuat peraturan pelarangan pemotongan betina produktif. “Jadi, yang kita targetkan adalah komoditas yang mudah terkena risiko,” katanya.
 
Untuk asurani usaha tani padi (AUTP), pemerintah menargetkan bisa meng-cover 1 juta hektar (ha) lahan petani. Luasan tersebut berdasarkan pengalaman selama lima tahun terakhir lahan pertanian padi yang terkena musibah, serangan OPT, banjir, dan kekeringan.
 
Luas lahan padi yang terkena banjir dan kekeringan dalam lima tahun terakhir rata-rata 528 ribu ha dan terkena OPT sekitar 138 ribu ha. “Kalau kita jumlahkan tiap tahun lahan tanaman padi yang terkena dampak perubahan iklim dan OPT mencapai 600 ribu ha,” jelas Sarwo Edhy.
 
Untuk AUTP, tanaman yang bisa diganti adalah yang gagal panenya hingga 75 persen dari luas tanamnya. Petani hanya membayar premi 20 persen, sedangkan sisanya disubsidi pemerintah. Sedangkan, untuk asuransi usaha ternak sapi (AUTS) adalah ternak sapi yang hilang dan mati terkena penyakit. Untuk peternak hanya membayar premi sebesar Rp 40 ribu. (*)





Mentan: Pembangunan Pertanian Dimulai dari Desa

7 jam lalu

Mentan: Pembangunan Pertanian Dimulai dari Desa

P4S berperan sebagai motor pembaharu pedesaan dengan melatih dan membimbing para petani.


Lima Cara Bertindak Kementan Hadapi Krisis Pangan

7 jam lalu

Lima Cara Bertindak Kementan Hadapi Krisis Pangan

Langkah yang diambil telah dijabarkan dalam Forum Nasional P4S


Kementan: Asuransi Pertanian Solusi untuk Antisipasi Bencana Banjir

2 hari lalu

Kementan: Asuransi Pertanian Solusi untuk Antisipasi Bencana Banjir

Asuransi membuat petani tidak merugi. Lahan yang diasuransi akan mendapatkan klaim saat terjadi gagal panen.


Ini Persyaratan Petani Ajukan Taxi Alsintan di BSB

4 hari lalu

Ini Persyaratan Petani Ajukan Taxi Alsintan di BSB

Plafon maksimal kredit program tersebut sebesar Rp500 juta atau maksimum 80 persen dari harga alsintan.


Kementan dan Bank Dunia Bangun Pertanian Berketahanan Iklim

4 hari lalu

Kementan dan Bank Dunia Bangun Pertanian Berketahanan Iklim

Bank Dunia diharapkan terus membantu mewujudkan sistem pertanian dan pangan nasional yang tangguh.


Dapat Dukungan RJIT Kementan, Petani Muna Genjot Produksi

5 hari lalu

Dapat Dukungan RJIT Kementan, Petani Muna Genjot Produksi

Keberadaan RJIT memungkinkan lahan yang mendapat pengairan bisa lebih luas.


Kementan Siapkan 351 Ribu Hektare untuk Tanam Kedelai

6 hari lalu

Kementan Siapkan 351 Ribu Hektare untuk Tanam Kedelai

Presiden mengamanatkan agar neraca kebutuhan pangan tetap dijaga dengan cara terus menanam.


Said Aqil Ajak Masyarakat Perkuat Ketahanan Pangan

6 hari lalu

Said Aqil Ajak Masyarakat Perkuat Ketahanan Pangan

Krisis pangan akan mengganggu stabilitas ekonomi, politik, dan keamanan.


RJIT Kementan Dukung Ketersediaan Air di Rancaekek

7 hari lalu

RJIT Kementan Dukung Ketersediaan Air di Rancaekek

Dengan RJIT, Kementan memastikan lahan pertanian mendapat pasokan air yang cukup.


Kementan Jamin Ketersediaan Telur di Indonesia Timur Aman

9 hari lalu

Kementan Jamin Ketersediaan Telur di Indonesia Timur Aman

Produksi telur di Sulawesi Selatan mengalami surplus.