Obligasi Bank Permata Tak Lagi Diperdagangkan di BEI Pekan Depan

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Permata Bank. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Permata Bank. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta -Obligasi subordinasi berkelanjutan I PT Bank Permata Tbk. senilai Rp 700 miliar tidak lagi diperdagangkan pada 17 Juni 2019.

    BACA: Kementerian BUMN: Jiwasraya Akan Terbitkan Obligasi Rp 500 Miliar

    Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Divisi Pengaturan dan Operasional Perdagangan Irvan Susandy dalam pengumuman di laman resmi Bursa Efek Indonesia, Jumat, 14 Juni 2019.

    "Terhitung tanggal 17 Juni 2019, Obligasi subordinasi Berkelanjutan Bank Permata Tahap I tahun 2012 tersebut tidak tercatat dan tidak dapat diperdagangkan lagi melalui Bursa Efek Indonesia," katanya.

    BACA: SMF Terbitkan Obligasi Berkelanjutan Rp 2,51 Triliun

    Adapun, pokok obligasi dan pembayaran bunga akan dibayarkan oleh KSEI selaku agen pembayaran.

    Berdasarkan catatan Bisnis, Bank permata masih belum menyatakan rencana untuk menerbitkan obligasi lagi tahun ini. Namun, emiten berkode BNLI sedang menjalani proses untuk mencari investor baru yang sebelumnya adalah PT Bank Mandiri Tbk..

    Akan tetapi, rencana akuisisi tersebut dikabarkan batal. Baik Bank Mandiri maupun Bank Permata, masih belum memberi keterangan resmi terkait pembatalan aksi korporasi tersebut.

    Baca berita tentang Obligasi lainnya di Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?