Produksi Batu Bara Toba Bara Sejahtra Kuartal I 2019 Turun

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Batu Bara

    Ilustrasi Batu Bara

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Toba Bara Sejahtra Tbk menyebut penurunan produksi batu bara pada kuartal I/2019 sesuai dengan mine planning perseroan untuk mengoptimalkan life of mine.

    Baca juga: Kata Luhut soal Penjualan Saham Toba Bara ke Perusahaan Offshore

    Elisabeth Novi S. Aruan, Corporate Secretary Toba Bara Sejahtra, menjelaskan bahwa penurunan produksi sudah sesuai dengan mine planning perseroan. Tujuannya, untuk mengoptimalkan life of mine. “Sedangkan turunnya volume penjualan mengikuti volume produksi,” ujarnya seperti dilansir Bisnis, Jumat, 14 Juni 2019.

    Toba Bara Sejahtra, yang sebagian sahamnya dimiliki Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Pandjaitan, melaporkan volume produksi 1 juta ton pada kuartal I 2019. Posisi itu turun 16,7 persen dari 1,2 juta ton pada periode yang sama tahun lalu.

    Dari situ, emiten berkode saham TOBA itu membukukan volume penjualan 1 juta ton. Posisi itu turun 28,6 persen dari 1,4 juta ton pada kuartal I/2018.

    Novi menyebut perseroan masih mempertahankan panduan volume produksi pada 2019. Menurutnya, volume produksi akan berada di kisaran 4 juta ton hingga 5 juta ton tahun ini.

    Saat ini, tiga entitas yang menjalankan bisnis pertambangan batu bara TOBA yakni Adimitra Baratama Nusantara (ABN), PT Indomining (IM), PT Trisensa Mineral Utama (TMU).

    Pada kuartal IV/2018, total volume produksi batu bara Toba mencapai 1,31 juta ton. Jumlah itu berasal dari ABN 0,89 juta ton, IM 0,19 juta ton, dan TMU 0,23 juta ton. Secara keseluruhan, total volume produksi batu bara yang dihasilkan perseroan sebanyak 5,35 juta ton pada 2018.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.