LPDB-KUMKM Tertarik Pola Tanggung Renteng

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • LPDB Lirik Pola Tanggung Renteng Kopwan SBW Jadi Role Model

    LPDB Lirik Pola Tanggung Renteng Kopwan SBW Jadi Role Model

    INFO BISNIS - Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) tertarik dengan pola tanggung renteng yang dikembangkan Koperasi Wanita Setia Bhakti Wanita (SBW) Jawa Timur. Hal itu karena pola itu mampu mengurangi risiko kredit macet dan gagal bayar (NPL/Non-Performing Loan) para anggota koperasi hingga nol persen.

    Karena itu, Direktur Utama LPDB-KUMKM, Braman Setyo, mendorong supaya pola tanggung renteng bisa dijadikan sebagai role model bagi pengembangan koperasi di Indonesia. Dia yakin Menteri Koperasi dan UKM, Puspayoga, akan setuju bila pola tanggung renteng diangkat ke tingkat nasional sehingga koperasi-koperasi yang ada di luar Jawa Timur juga bisa mengadopsi pola tersebut.

    "Kami inginkan pola tanggung renteng jadi salah satu kebijakan nasional. Koperasi Setia Bhakti Wanita ini polanya sama, tanggung renteng, sehingga banyak studi banding Kopwan di luar Jatim belajar soal itu. Sebenarnya ini akan menjadi ikon Jatim apabila sampai ke tingkat nasional. Pada tahun 2008 saya pernah usulkan ke Kementerian Koperasi dan UKM agar menjadi kebijakan secara nasional bagi koperasi wanita di Indonesia. Pada waktu itu saya masih menjadi kepala Dinas Koperasi dan UKM Jatim," kata Braman saat mengunjungi Kopwan SBW di Surabaya, Jawa Timur, Kamis, 23 Mei 2019.

    Tanggung renteng merupakan pola pengelolaan anggota koperasi dalam usaha simpan pinjam. Pola ini diperkenalkan oleh Mursia Zaafril Ilyas, pendiri Kopwan SBW, yang terinspirasi dari kelompok ibu-ibu arisan. Pola ini pada awal diterapkan bertujuan untuk pengamanan aset. Hal ini penting karena sebuah koperasi tidak akan bisa bertahan apalagi berkembang bila asetnya tidak aman. Ini terbukti tahun 2012, Koperasi SBW pernah mendapatkan dana bergulir sebesar Rp 10 miliar dan lancar serta lunas tahun 2017.

    Pada kesempatan yang sama, Direktur Umum dan Hukum LPDB-KUMKM, Jaenal Aripin, mengatakan ke depan pola tanggung renteng harus dibuat lebih adaptif mengikuti perkembangan era digital, era di mana sekarang teknologi berkembang sangat pesat, mulai dari alat komunikasi, internet atau semua hal yang membantu pekerjaan manusia.

    "Kita akan analisa apakah sistem tanggung renteng ini efektif untuk simpan pinjam, sekarang hanya koperasi wanita. Kalau dianalisa dan efektif, akan bisa dijalankan koperasi berbasis simpan pinjam," ucap Jaenal.

    Untuk menghadapi derasnya arus digitalisasi, menurut Jaenal, Kopwan SBW harus mengembangkan platform digital. Dengan memiliki platform, akan memudahkan bagi Kopwan SBW melakukan konsolidasi, memberikan informasi kepada anggota, menjadi tempat alternatif yang menarik untuk mempromosikan produknya, dan mengefektifkan anggota dalam kegiatan simpan pinjam.

    "Platform bisa dikloning, nanti bisa cek masing-masing anggota. Kemenkop UKM sudah punya aplikasi Lamikro, sebuah aplikasi pembukuan akuntansi sederhana untuk usaha mikro yang bisa digunakan melalui smartphone. Ini sebagai tata kelola laporan keuangan," ujarnya.

    Ketua Kopwan SBW, Indra Wahyuningsih, menjelaskan pola tanggung renteng mensyaratkan anggota untuk tergabung dalam kelompok-kelompok. Anggota dalam kelompok tersebut wajib mengadakan pertemuan setiap bulannya. Apabila ada anggota yang tidak membayar kewajibannya (membayar angsuran) maka seluruh anggota dalam kelompok tersebut ikut bertanggung jawab.

    "Artinya, besar angsuran yang tak terbayar tersebut ditanggung bersama oleh seluruh anggota dalam kelompok. Dengan demikian, seluruh angsuran yang disetor ke Kopwan Setia Bhakti Wanita sesuai dengan jumlah tagihan. Proses inilah yang kemudian terbukti mampu mengamankan aset koperasi dengan tunggakan nol persen," kata Wahyuningsih.

    Kopwan SBW menjadi salah satu bukti keberhasilan penerapan pola tanggung renteng tersebut. Dalam perjalanannya, memang telah banyak capaian maupun prestasi yang telah diraih Kopwan SBW. Ke dalam, Kopwan SBW telah mampu meningkatkan omset, aset, dan jumlah anggotanya. Sementara ke luar, berbagai pengakuan juga telah didapat.

    Koperasi itu memberikan plafon kredit kepada nasabah sebesar Rp 200.000 hingga Rp 3 juta dengan tingkat bunga pinjaman toga persen per bulan. Jangka waktu kredit diberikan selama tiga bulan dengan jaminan tanggung renteng. Sedangkan angsuran dilakukan secara harian oleh penanggung jawab kelompok yang anggotanya terdiri dari sekitar 280 orang.

    Dikemukakan, bahwa sistem tanggung renteng dapat mengendalikan risiko bisnis dalam kegiatan simpan pinjam. Walaupun pinjaman diajukan tanpa jaminan atau agunan, hingga kini Kopwan SBW tetap bisa mempertahankan kemacetan piutang nol persen. Sistem tanggung renteng dalam penerapannya membutuhkan kedisiplinan para anggotanya, selain juga rasa tanggung jawab, percaya diri, dan harga diri.

    "Koperasi ini harus besar,  jangan sampai anggota membenani koperasi, tetapi harus ikut membesarkan koperasi. Jadi, tanggung jawab besar, gotong royong, kebersamaan," ujar Wahyuningsih.

    Karena semua kewajiban dalam hal ini angsuran pinjaman sudah diselesaikan secara kelompok, maka tidak ada kredit macet di tingkat koperasi. Tak mengherankan bila sistem ini kemudian disebut juga sebagai sistem pengaman aset. Tentu saja sistem pengaman aset ini akan semakin menguat bila nilai-nilai tanggung renteng juga tumbuh mengiringi proses penerapannya.

    Ia menjelaskan, dengan aset yang aman maka koperasi akan mempunyai kemampuan lebih dalam meningkatkan pelayanannya kepada anggota, baik secara kuantitas maupun kualitas. Hal ini pula yang kemudian akan meningkatkan loyalitas dan rasa memiliki anggota pada koperasinya. Sehingga, anggota akan termotivasi untuk ikut menjaga dan mengembangkan koperasinya.

    "Dengan demikian koperasi dari, oleh, dan untuk anggota bukan sekadar selogan. Tetapi menjadi sebuah kenyataan, di mana koperasi tumbuh dan berkembang dengan jati dirinya," katanya. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.