Demo Tak Reda, Kurs Rupiah Bisa Jeblok Hingga 14.700 per Dolar AS

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga menjual mata uang dolar di money changer kawasan Kwitang, Jakarta, 25 Agustus 2015. Mata uang rupiah pada transaksi hari ini, Selasa 25 Agustus 2015, semakin tertekan terhadap nilai tukar dolar Amerika Serikat di level Rp14.060 per Dolar AS. TEMPO/Subekti

    Warga menjual mata uang dolar di money changer kawasan Kwitang, Jakarta, 25 Agustus 2015. Mata uang rupiah pada transaksi hari ini, Selasa 25 Agustus 2015, semakin tertekan terhadap nilai tukar dolar Amerika Serikat di level Rp14.060 per Dolar AS. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah pada hari ini diperkirakan masih akan melemah di kisaran Rp 14.300-14.700 per dolar AS. Jatuhnya kurs rupiah diprediksi terjadi sebagai imbas katalis negatif di dalam negeri akibat kisruh hasil pemilu 2019 yang berujung aksi unjuk rasa di Bawaslu yang belum juga reda sejak Selasa lalu.

    Baca: Rupiah Anjlok ke 14.500 per USD, Indef: Karena Faktor Keamanan

    "Jadi rupiah mengalami tekanan baik dari eksternal maupun internalnya," ujar Analis PT Monex Investindo Futures Ahmad Yudiawan, Rabu, 22 Mei 2019.

    Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebelumnya telah merampungkan proses rekapitulasi tingkat nasional pada Selasa (21/5/2019). Hasilnya, pasangan calon presiden Jokowi-Amin unggul 85.607.362 suara atau 55,5 persen dari Prabowo-Sandi 68.650.239 atau 44,5 persen.

    Namun, Badan Pemenangan Nasional (BPN) pasangan calon presiden Prabowo-Sandi menolak hasil rekapitulasi pilpres 2019. BPN menyebutkan bakal menggugat hasil tersebut dan membawanya ke Mahkamah Konstitusi.

    Direktur Utama PT Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan bahwa akibat sentimen tersebut membuat pelaku pasar condong untuk meninggalkan pasar Indonesia. Pasalnya investor melihat ada ketidakpastian pasar sehingga rupiah terus terdepresiasi.

    "Saat ini rupiah sudah di level Rp 14.500-an per dolar AS, artinya untuk mencapai Rp 15.000 per dolar AS sangat gampang kalau kondisi dalam negeri tidak kondusif," ujar Ibrahim.

    Sementara itu, Bank Indonesia menegaskan faktor kondisi politik di dalam negeri tidak menjadi faktor dominan yang mempengaruhi pelemahan rupiah.

    Baca: Rupiah Bisa Tembus Rp 15 Ribu per USD jika Kerusuhan Berlanjut

    Kepala Departemen Pengelolaan Moneter Bank Indonesia (BI) Nanang Hendarsah mengungkapkan, tekanan rupiah sejauh ini disebabkan oleh genuine demand atau permintaan domestik akan dolar AS untuk kepentingan impor, repatriasi, dan dividen. "Kami mengupayakan berada di pasar," ucapnya.

    BISNIS 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.