Selasa, 17 September 2019

Bappenas: Pemindahan Ibu Kota Tak Bakal Ganggu Lingkungan

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Deputi Staf Presiden Eko Sulistyo (kiri), Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia Bambang Brodjonegoro (batik tengah), dan Anggota DPR Komisi XI Misbakhun, dalam diskusi terkait pemindahan ibu kota negara, di Kantor Staf Presiden, Jakarta Pusat, Senin, 13 Mei 2019. Tempo/Egi Adyatama

    Deputi Staf Presiden Eko Sulistyo (kiri), Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia Bambang Brodjonegoro (batik tengah), dan Anggota DPR Komisi XI Misbakhun, dalam diskusi terkait pemindahan ibu kota negara, di Kantor Staf Presiden, Jakarta Pusat, Senin, 13 Mei 2019. Tempo/Egi Adyatama

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pembangunan dan Perencanaan Nasional atau Kepala Bappenas Bambang P.S. Brodjonegoro memastikan pemindahan ibu kota negara ke luar Pulau Jawa tak bakal mengganggu atau memberikan dampak negatif bagi kondisi lingkungan pada lokasi ibu kota baru.

    Baca: Calon Ibu Kota Baru, Pakar Tsunami: Paling Aman di Kalimantan

    "Ketika membangun ibu kota baru, tidak akan mengganggu urusan atau kondisi lingkungan hidup. Ini juga sesuai dengan permintaan Presiden Jokowi," kata Bambang dalam diskusi di Gedung Bina Graha, Jakarta Pusat, Senin 13 Mei 2019.

    Sebelumnya dua kandidat lokasi calon ibu kota baru adalah di sekitar Bukit Soeharto, Kabupaten Kutai Kartanegara di Kalimantan Timur dan di wilayah Kabupaten Gunung Mas di Kalimantan Tengah. Bukit Soeharto merupakan wilayah hutan lindung.

    Bambang mencontohkan, di Bukit Soeharto selain membangun kota baru pemerintah tengah berencana mengembalikan atau merestorasi fungsi hutan lindung di sana. Hal ini penting, sebab pemerintah melihat, fungsi hutan lindung sebagai salah satu paru-paru dunia.

    Selain itu, Bambang juga memastikan, pembangunan ibu kota baru tidak dilakukan dengan mengakuisisi lahan. Seluruh lahan yang digunakan, Bambang memastikan, adalah lahan milik pemerintah.

    "Di luar itu ada yang wilayahnya berstatus hak guna usaha (HGU) dan sudah diusahakan swasta bisa habis HGU-nya dan tidak diapa-apakan, itu yang mau kami manfaatkan," kata Bambang.

    Bambang juga menargetkan kajian akhir terkait lokasi definitif calon ibu kota rampung pada akhir tahun ini. Dengan begitu, kata dia, persiapan pembangunan infrastruktur dasar bisa dimulai pada 2020.

    "Kajian ini tentunya akan final tahun ini, keputusan lokasi bisa tahun ini, sehingga pada 2020 persiapan pembangunan dan infrastruktur dasar sudah bisa dilakukan," kata Bambang.

    Baca berita pemindahan ibu kota lainnya di Tempo.co


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Google Doodle, Memperingati Chrisye Pelantun Lilin-Lilin Kecil

    Jika Anda sempat membuka mesin pencari Google pada 16 September 2019, di halaman utama muncul gambar seorang pria memetik gitar. Pria itu Chrisye.