Tak Lagi Jadi Bos Indosat, Chris Kanter Digantikan Ahmad Al Neama

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Utama Indosat Ooredoo Chris Kanter dalam jumpa pers di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, Senin, 25 Maret 2019. TEMPO/Caesar Akbar

    Direktur Utama Indosat Ooredoo Chris Kanter dalam jumpa pers di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, Senin, 25 Maret 2019. TEMPO/Caesar Akbar

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Indosat Tbk. (Indosat Ooredoo) mengganti Chief Executive Officer (CEO) Indosat Ooredoo, Chris Kanter dengan Ahmad Al Neama yang sebelumnya menjabat sebagai Chief Technology Officer (CTO) Ooredoo Group sejak 2017.

    Baca: Soal Buyback Indosat, CEO: Investor Qatar Tak Ada Niat Menjual

    Dalam dokumen pengumuman korporasi disebutkan President Commisioner of Indosat Ooredoo, Waleed Mohamed Al Sayed mengucapkan terima kasih kepada Chris Kanter yang telah membawa banyak perubahan selama kepemimpinannya. Waleed menyebutkan, pada enam bulan lalu Chris Kanter melepas jabatannya sebagai Board of Commissioners (BOD) dan memegang jabatan baru sebagai CEO Indosat Ooredoo.

    "Dia berhasil membawa pertumbuhan yang positif bagi Indosat Ooredoo selama periode Q4/2018 sampai Q1/2019 dan telah merekrut Chief Operating Officer,” kata Waleed, Jumat, 3 Mei 2019.

    Waleed mengatakan masa transisi di perseroan telah selesai. Chris akan kembali lagi ke posisi semula sebagai anggota dari BOD Indosat Ooredoo.

    Lebih jauh Waleed menjelaskan Chris akan digantikan oleh Ahmad Al Neama. Ahmad bukanlah orang baru di Ooredoo, dia telah berkarir selama 15 tahun di perusahaan telekomunikasi asal Qatar tersebut sebagai BOD Indosat Ooredoo dan anggota BOD di Myanmar.

    “Saya dengan senang hati memberi tahu anda bahwa Ahmad Al Neama telah diangkat sebagai CEO dari Indosat Ooredoo menggantikan Chris Kanter secara efektif pada 2 Mei 2019,” kata Waleed.

    Hingga berita ini diturunkan Chris Kanter belum mengkonfirmasi perihal pergantian jabatan tersebut. Adapun Group Head Corcom Indosat Ooredoo Turina Farouk enggan berkomentar. “Mohon maaf. Kami tidak bisa berkomentar atas hal tersebut,” kata Turina.

    Sepanjang tahun 2018, pendapatan Indosat Ooredoo turun dari Rp 29,9 triliun menjadi Rp 23,1 triliun pada 2018. Indosat Ooredoo juga mengalami penurunan earnings before interest, taxes, depreciation and amortization (EBITDA) sebesar 49,1 persen menjadi Rp 6,5 triliun, jika dibandingkan dengan EBITDA 2017.

    Dalam info memo Indosat Ooredoo berkilah hal tersebut disebabkan oleh transformasi industri telekomunikasi melalui penerapan peraturan registrasi kartu perdana yang memicu persaingan ketat antar operator pada semester I 2018.

    Meski mencatatkan pertumbuhan kurang optimal, Indosat Ooredoo terus menggelar ekspansi jaringan yang masif. Tercatat hingga akhir 2018 perseroan telah menghasilkan lebih dari 1000 site 4G per minggu, dengan kecepatan tertinggi sebanyak 1200 site per minggu.

    Disamping itu, Indosat Ooredoo juga  telah menambah 9.871 BTS 4G dibanding tahun lalu. Saat ini Perusahaan mengoperasikan 17.050 BTS 4G di 376 kota dengan cakupan lebih dari 80 persen populasi.

    Baca: Indosat Siapkan Rp 9 T untuk Memperkuat Jaringan pada 2019

    Adapun pada 2019, Indosat berkomitmen untuk terus melanjutkan perluasan jangkauan jaringan 4G pada 2019 dengan menambah sekitar 18.000 BTS 4G serta meningkatkan jumlah BTS yang terhubung dengan jaringan fiber (fiberisasi) menjadi hampir 30 persen, dengan tambahan tersebut, jaringan 4G Indosat Ooredoo akan menjangkau 87 persen dari populasi masyarakat Indonesia.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.