Harga Tiket Pesawat Sentuh Batas Atas, Penumpang Domestik Anjlok

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas melakukan pemeriksaan badan dan barang terhadap calon penumpang pesawat, di Terminal Baru Bandara Internasional Ahmad Yani, Semarang, Rabu, 6 Juni 2018. Terminal baru bandara ini dibangun dengan investasi Rp 2,2 triliun. ANTARA/R. Rekotomo

    Petugas melakukan pemeriksaan badan dan barang terhadap calon penumpang pesawat, di Terminal Baru Bandara Internasional Ahmad Yani, Semarang, Rabu, 6 Juni 2018. Terminal baru bandara ini dibangun dengan investasi Rp 2,2 triliun. ANTARA/R. Rekotomo

    TEMPO.CO, Jakarta – Harga tiket pesawat yang konsisten menyentuh ambang tarif batas atas sejak akhir tahun 2018 jumlah penumpang rute domestik menurun drastis. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, jumlah penumpang domestik selama Januari hingga Maret 2019 anjlok 17,66 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya (year on year).

    Baca: Tiket Pesawat Mahal, 5 Persen Anggota Asosiasi Travel Mundur

    “Faktornya karena harga tiket pesawat tinggi,” ujar Kepala BPS Suhariyanto di kantornya, Pasar Baru, Jakarta Pusat, Kamis, 2 Mei 2019.

    Berdasarkan data BPS, jumlah penumpang angkutan udara secara kumulatif pada Januari hingga Maret 2019 hanya 18 juta. Padahal, pada periode yang sama tahun lalu, jumlah penumpang domestik mencapai 22 juta.

    Meski demikian, kondisi jumlah penumpang maskapai rute domestik sepanjang Maret mengalami peningkatan secara month to month bila dibandingkan dengan bulan sebelumnya. Jumlah pergerakan penumpang dalam negeri meningkat 7,18 dari Februari. Sebab, Februari merupakan masa sepi pengunjung atau low season.

    Jumlah penumpang pesawat rute domestik pada Februari hanya 5,6 juta orang. Sedangkan, realisasi pada Maret 2019 mencapai 6,03 juta penumpang.

    Peningkatan jumlah penumpang terjadi di lima bandara. Di antaranya Bandara Internasional Soekarno-Hatta dengan lonjakan penumpang sebesar 15,02 persen. Selain itu, Bandara Hasanudin Makassar sebesar 7,96 persen; Bandara Ngurah Rai Denpasar sebesar 3,61 persen; dan Bandara Kualanamu Sumatera Utara 1,71 persen. Terakhir, Bandara Internasional Juanda turut andil meningkatkan jumlah pergerakan wisatawan domestik sebesar 1,69 persen. 

    Suhariyanto menjelaskan, turunnya penumpang rute domestik untuk angkutan udara akan membawa dampak baik bagi moda lainnya. “Karena orang akan cenderung memilih alternatif moda lain klau tiket pesawat mahal,” ujarnya. 

    Baca: Soal Tiket Pesawat, Darmin Panggil Rini Soemarno dan Garuda Besok

    Kenaikan harga tiket pesawat secara tidak langsung berkontribusi meningkatkan jumlah penumpang angkutan laut dalam negeri. Pada Maret 2019, pergerakan penumpang kapal mencapai 1,7 juta orang atau naik 3,43 persen dibanding bulan sebelumnya. 

    Sementara itu, jumlah penumpang kapal secara kumulatif mulai Januari hingga Maret berjumlah 5,09 juta orangn. Angka itu lebih tinggi 5,62 persen daripada periode yang sama tahun lalu, yakni hanya 4,8 juta penumpang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.