Situasi Kemendag Pasca KPK Geledah Ruang Enggartiasto Lukita

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana di gedung Kementerian Perdagangan pasca Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah ruang kerja Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita Senin, 29 April 2019. TEMPO/ CAESAR AKBAR

    Suasana di gedung Kementerian Perdagangan pasca Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah ruang kerja Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita Senin, 29 April 2019. TEMPO/ CAESAR AKBAR

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah ruang kerja Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita di gedung Kementerian Perdagangan, Jakarta, Senin, 29 April 2019. Salah seorang petugas keamanan di meja resepsionis membenarkan peristiwa tersebut.

    Baca juga: KPK Geledah Ruang Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita

    "Iya benar, sudah sejak pagi tadi," ujar dia kepada awak media, Senin, 29 April 2019. Petugas tersebut mengatakan penyidik KPK telah mendatangi kantor sekitar pukul 08.00 WIB. Hingga kini penggeledahan disebut masih berlangsung.

    Kendati demikian, berdasarkan pantauan Tempo, situasi di sekitar Gedung Utama Kantor Kementerian Perdagangan tampak berjalan seperti biasa. Tiga petugas keamanan berjaga di depan pintu. Namun mereka mengaku tidak mengetahui mengenai penggeledahan tersebut. "Kami hanya bertugas di depan."

    Sementara itu Enggartiasto juga tidak berada di lokasi. Tempo tak melihat kendaraan dinas sang menteri terparkir di kantornya.

    Sebelumnya, penggeledahan itu dilakukan dalam penyidikan dugaan penerimaan gratifikasi yang berhubungan dengan jabatan dengan tersangka anggota Komisi VI DPR RI Bowo Sidik Pangarso (BSP).

    "Sebagai bagian dari proses penyidikan perkara dugaan gratifikasi yang berhubungan dengan jabatan dengan tersangka BSP, KPK melakukan kegiatan penggeledahan di kantor Kementerian Perdagangan di ruang Menteri Perdagangan sejak pagi ini," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Senin.

    Febri menyatakan penggeledahan di ruang kerja Mendag tersebut masih berlangsung sampai saat ini.

    Untuk diketahui, KPK telah menetapkan tiga tersangka dalam kasus tersebut, yakni anggota Komisi VI DPR RI Bowo Sidik Pangarso (BSP), Indung (IND) dari unsur swasta, dan Marketing Manager PT HTK Asty Winasti (AWI).

    Dalam perkembangan kasus itu, Saut Edward, pengacara Bowo Sidik menyebutkan bahwa sumber uang yang berada dalam amplop untuk digunakan Bowo Sidik dalam "serangan fajar" pada Pemilu 2019 berasal dari salah satu menteri di Kabinet Kerja.

    "Sumber uang yang memenuhi Rp8 miliar yang ada di amplop tersebut sudah dari salah satu menteri yang sekarang lagi menteri di kabinet ini," ucap Edward usai menemani Bowo yang diperiksa di gedung KPK, Jakarta beberapa waktu lalu.

    Untuk diketahui, KPK telah mengamankan 82 kardus dan dua boks kontainer yang berisikan sekitar 400 ribu amplop berisi uang yang diduga dipersiapkan oleh Bowo tersebut.

    Dari 82 kardus dan dua boks kontainer itu, terdapat uang sekitar Rp8 miliar dalam pecahan Rp 20 ribu dan Rp50 ribu yang telah dimasukkan dalam amplop-amplop tersebut.

    Uang tersebut diduga terkait pencalonan Bowo sebagai anggota DPR RI di Daerah Pemilihan Jawa Tengah II yang meliputi Kabupaten Kudus, Kabupaten Jepara, dan Kabupaten Demak.

    Selain itu, Bowo Sidik juga mengaku diperintahkan secara langsung oleh Nusron Wahid untuk menyiapkan 400 ribu amplop untuk digunakan dalam "serangan fajar" itu.

    Menteri Enggartiasto Lukita menerima tim Majalah Tempo selama satu setengah jam di ruangannya di Kemendag pada Kamis, 18 April 2019. Dia mengungkapkan banyak hal, namun meminta seluruh penjelasannya tidak dikutip.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.