Pengelola Dana Perkebunan Rintis Data Petani Kelapa Sawit

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja memeriksa pipa gas metan di instalasi Pembangkit Listrik Tenaga (PLT) Biogas berkapasitas 700 kilowatt di Pabrik Kelapa Sawit PT Perkebunan Nusantara  V Terantam, Kabupaten Kampar, Riau (4/3/2019).  ANTARA FOTO/FB Anggoro

    Pekerja memeriksa pipa gas metan di instalasi Pembangkit Listrik Tenaga (PLT) Biogas berkapasitas 700 kilowatt di Pabrik Kelapa Sawit PT Perkebunan Nusantara V Terantam, Kabupaten Kampar, Riau (4/3/2019). ANTARA FOTO/FB Anggoro

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) bekerja sama dengan Badan Pusat Statistik membuat basis data pekebun. Kerja sama tersebut merupakan rencana jangka menengah BPDPKS untuk memperbaiki industri kelapa sawit.

    Baca juga: Protes Kelapa Sawit, Indonesia dan Malaysia Datangi Uni Eropa

    Dengan kerja sama tersebut, pemerintah jadi tahu persis jumlah keluarga petani sawit dan jumlah kebun bersertifikat. "Program peremajaan bukan sekedar untuk meremajakan kebun tapi juga untuk mendata petani," kata Direktur Utama BPDPKS Dono Boestami di acara Sosialisasi Kelapa Sawit Purnakarya PT. Bukit Asam, Sabtu, 20 April 2019.

    Sementara untuk jangka panjangnya, BPDPKS dan pemerintah akan mendorong percepatan penggunaan greenfuel.

    Dono menjabarkan ke depannya industri otomotif akan menggunakan greenfuel sebagai bahan bakar. Baik itu green diesel, green avtur dan green gasoline.

    Tipe bahan bakar greefuel, lanjutnya, memiliki perbedaan dengan biodiesel yang saat ini digunakan. Greenfuel tidak perlu lagi menggunakan campuran minyak fosil.

    Dengan begitu, beban negara untuk mengimpor bahan bakar fosil pun berkurang.

    "Kebutuhan domestik solar per tahun saja antara 25-30 juta kilo liter. Kalau menggantinya dengan greenfuel artinya membutuhkan 25 juta ton minyak sawit," katanya.

    Dengan jumlah kebutuhan tersebut, selaras dengan proyeksi produksi minyak sawit nasional pada 2025. Ketika itu, Dono mengatakan produksi minyak sawit nasional mencapai 55 juta ton.

    Dengan serapan untuk bahan bakar 25 juta ton, artinya masih ada sisa 30 juta ton yang bisa digunakan untuk kebutuhan pangan dan pasar ekspor.

    Petani pun, lanjutnya, tidak akan mengalami penurunan harga buah karena kelebihan produksi. Pasalnya terbantu dengan pasar energi yang tengah dikembangkan secara masif.

    Lebih-lebih, pasar energi membolehkan buah yang masak untuk diproses berbeda dengan pasar pangan.

    "[Mesin] Katalisator sudah diproduksi Indonesia dan berhasil. Biayanya pun 60 persen lebih murah dibandingkan dengan milik asing," katanya.

    Menurutnya, dengan target tersebut Indonesia jauh lebih maju dibandingkan dengan negara lain yang masih menggunakan B5.

    Dia pun berharap hasil produksi minyak kelapa sawit bisa dinikmati konsumen akhir. Akan tetapi masih ada standar mutu dan percobaan lain yang masih membutuhkan waktu.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.