Rini Soemarno Kaji Holding BUMN untuk AP hingga Garuda

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno melakuoan peletakan batu pertama atau ground breaking integrated building Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Jumat, 5 April 2019. Tempo/Hendartyo Hanggi

    Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno melakuoan peletakan batu pertama atau ground breaking integrated building Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Jumat, 5 April 2019. Tempo/Hendartyo Hanggi

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno sedang mengkaji pembentukan holding baru. Holding tersebut nantinya, kata dia, membawahi perusahaan PT Angkasa Pura I (Persero), PT AP II (Persero), dan PT Garuda Indonesia Tbk.

    Baca juga: Menteri Rini Ajak Milenial Belanja Pakai LinkAja

    "Kami sekarang menganalisa buat perusahaan holding yang membawahi AP I dan II, dan juga operasi transportasi yang lain seperti Garuda," kata Rini Soemarno di kawasan Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Jumat, 5 April 2019.

    Dia melihat hal itu seiring dengan pembentukan holding BUMN yang sudah terbentuk. "Sekarang kan sudah ada holding tambang Inalum, nanti ada holdingnya. Itu sedang kami kaji," ujar Rini.

    Sebelumnya Rini Soemarno berambisi menyelesaikan holding BUMN di enam sektor pada 2019. Ia mengatakan, keenamnya adalah holding perumahan, infrastruktur, asuransi, keuangan, pelabuhan dan industri strategis.

    "Yang saya target terus terang holding infrastruktur dan perumahan pada Februari. Selanjutnya asuransi, keuangan, pelabuhan, sama industri strategis," kata Rini ditemui usai menjadi pembicara dalam Mandiri Investment Forum 2019, di Fairmont Hotel, Rabu 30 Januari 2019.

    Dari seluruh holding tersebut, ia memiliki targetkan penyelesaian yang berbeda-beda. Misalnya, untuk holding perbankan berharap pada Mei bisa terbentuk. Sedangkan holding industri strategis seperti PT Pindad, PT PAL yang membangun untuk kepentingan pertahanan nasional dipatok maksimal April.

    Kendati demikian,  Rini Soemarno menjelaskan pembentukan holding tersebut bukan perkara mudah. Dia berambisi enam holding tersebut bisa selesai tahun ini. Sebab, ada beberapa keuntungan yang bisa didapat dari pembentukan holding.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.