Nego Soal B 737 Max 8, Garuda Temui Bos Boeing di Beijing

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jatuhnya pesawat Boeing 737 Max 8 yang dioperasikan maskapai Ethiopian Airlines ketika bertolak menuju Nairobi, Kenya, pada 10 Maret 2019 membuat sejumlah negara memutuskan untuk melarang Boeing 737 Max 8 beroperasi kembali, salah satunya yakni pada Maskapai Garuda Indonesia. TEMPO/Rully Kesuma

    Jatuhnya pesawat Boeing 737 Max 8 yang dioperasikan maskapai Ethiopian Airlines ketika bertolak menuju Nairobi, Kenya, pada 10 Maret 2019 membuat sejumlah negara memutuskan untuk melarang Boeing 737 Max 8 beroperasi kembali, salah satunya yakni pada Maskapai Garuda Indonesia. TEMPO/Rully Kesuma

    TEMPO.CO, JakartaGaruda Indonesia akan kembali bernegosiasi dengan Boeing Co. untuk membahas pembatalan pesanan 49 unit Boeing 737 MAX 8. Pertemuan kedua pihak akan digelar di Beijing, Cina, pada 10 April 2019 mendatang. 

    BACA: Pembaruan Software Boeing 737 MAX Molor dari Target

    Direktur Utama Garuda Indonesia, IGN Askhara Danadiputra, mengatakan bahwa ia akan tetap meminta agar pesawat Boeing 737 Max 8 pesanannya diganti dengan pesawat jenis lain. Penggantian pesanan ini ditempuh karena Garuda tak ingin kehilangan  predown payment (PDP) yang telah disetorkan kepada Boeing sebesar US$26 juta.

    "(Negosiasi) ini masih dalam tahap awal. Kami akan berkenalan dulu dengan John Bruns [Head of Sales Boeing Asia Pacific], karena beliau baru saja promosi dari sebelumnya menjabat Head Sales of China," kata Askhara kepada Bisnis, Kamis 4 April 2019.

    Askhara berupaya menegosiasikan PDP agar bisa menjadi pengurang harga pada pesanan pesawat Boeing berikutnya. Berdasarkan klausul kontrak pembelian pesawat, maskapai tidak bisa menarik PDP yang sudah disetorkan. Namun, hingga saay ini perseroan juga belum memutuskan jenis pesawat pengganti.

    Pertemuan di Beijing tersebut merupakan lanjutan dari kunjungan dua perwakilan Boeing yakni Sales Director Internasional Samir Belyamani dan Regional Director Global Sales Contract Commercial Airplanes Sarah Swezey di Jakarta, pada pekan lalu.

    Askhara mengaku tetap percaya kepada produk Boeing, tetapi untuk keselamatan penumpang dan masyarakat Indonesia tidak dapat melanjutkan pemesanan pesawat B737 MAX 8 yang mulanya mulai dikirim pada 2020.

    BACA: Batik Air Tambah Satu Armada Airbus Lagi

    Dia tidak menutup kemungkinan bahwa proses negosiasi penggantian pesanan pesawat dengan Boeing bakal berjalan dalam waktu yang tidak singkat. "Urusan billions of dollar selalu panjang," ujar dia.

    Adapun total pesanan Garuda untuk pesawat jenis Boeing 737 Max 8 mencapai 50 unit. Hingga saat ini, yang sudah dikirimkan hanya 1 unit dan sudah dilakukan grounded hingga batas waktu yang belum ditentukan.

    BISNIS
     

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.