Kapal Selam Produksi PT PAL Siap Diluncurkan Jokowi

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pembangunan Kapal Strategic Sealift Vessel (SSV) di PT PAL Indonesia, Surabaya, 14 Agustus 2015. Kapal yang akan diserahkan ke Filipina pada akhir 2015 ini diawaki 123 orang dan mampu membawa 500 pasukan, 4 tank, 4 truk, 2 jeep, dan 2 helikopter. ANTARA/M Risyal Hidayat

    Pembangunan Kapal Strategic Sealift Vessel (SSV) di PT PAL Indonesia, Surabaya, 14 Agustus 2015. Kapal yang akan diserahkan ke Filipina pada akhir 2015 ini diawaki 123 orang dan mampu membawa 500 pasukan, 4 tank, 4 truk, 2 jeep, dan 2 helikopter. ANTARA/M Risyal Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Industri kapal nasional, PT PAL Indonesia memastikan kapal selam produksi dalam negeri buatannya telah siap diluncurkan. Saat ini kapal selam itu  telah menjalani beberapa proses opsiting serta pemindahan kapal.

    Baca juga: PT PAL Garap Kapal Cepat Rudal Keempat Pesanan TNI AL  

    "Kami hanya menunggu jadwal kepastian dari Istana (Presiden Joko Widodo) untuk seremonial peluncuran, namun proses opsiting terus berlanjut," kata Plt Kepala Departemen Humas PT PAL Indonesia (Persero), Utario Esna Putra di Surabaya, Jawa Timur, Rabu 3 April 2019.

    Utario memaparkan, kapal selam yang dirakit mandiri oleh anak negeri sudah bisa menyatu dengan air dan telah dilakukan proses pemindahan dari hanggar atau bengkel kapal selam menuju Dok Semarang yang berada di kawasan PT PAL Indonesia. Kapal selam ini perakitannya dilakukan mandiri oleh anak bangsa yang bekerja di galangan PT PAL Indonesia yang berlokasi di Kawasan Tanjung Perak, Surabaya, setelah mendapat transfer teknologi dari Korea Selatan.

    Awalnya peluncuran kapal selam tersebut  dijadwalkan Maret 2019, namun karena adanya ketidaksesuaian jadwal terpaksa harus diundurkan. Menurut Utario, peluncuran direncanakan kembali pada pekan depan.

    Kapal selam yang akan diluncurkan itu merupakan pesanan ketiga TNI AL yang dipercayakan pembuatannya kepada PT PAL Indonesia, sebagai perusahaan galangan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

    Baca juga: Bantu Pencarian Lion Air, Ini Kemampuan Kapal Perang TNI AL

    Dua kapal selam sebelumnya telah lebih dahulu diserahterimakan, hasil pembuatan gabungan antara PT PAL Indonesia yang bekerja sama dengan perusahaan galangan kapal di Korea Selatan. Tiga kapal selam yang dipesan oleh TNI AL itu merupakan program pertama dari transfer teknologi antara PT PAL Indonesia dengan Korea Selatan.

    Kapal selam pertama yang bernama KRI Nagapasa-403 dan telah diresmikan oleh Menteri Pertahanan RI Ryamizard Ryacudu pada 2 Agustus 2017 dan saat ini telah memperkuat armada RI dan kapal selam kedua KRI Ardadedali 404 juga telah diresmikan di Galangan Daewoo, Korea.

    BISNIS.COM

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.