Bertemu Bos Boeing, Garuda Tunggu Kepastian Pengganti 737 Max 8

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat Garuda Indonesia tipe Boeing 737 Max 8 yang terparkir di Garuda Maintenance Facility AeroAsia di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, 13 Maret 2019. REUTERS/Willy Kurniawan

    Pesawat Garuda Indonesia tipe Boeing 737 Max 8 yang terparkir di Garuda Maintenance Facility AeroAsia di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, 13 Maret 2019. REUTERS/Willy Kurniawan

    TEMPO.CO, Jakarta -  Garuda Indonesia Group dan Boeing Co. telah melakukan pertemuan tertutup hari ini, Kamis 28 Maret 2019. Pertemuan dua pihak ini terkait dengan berbagai masalah bisnis dan isu keselamatan belakangan ini menerpa Boeing. 

    BACA: Luhut Desak Maskapai Turunkan Harga Tiket Pesawat per April

    Dari pertemuan itu, Garuda Indonesia tetap akan menunggu kembali keputusan Boeing terkait penggantian pesanan 49 unit pesawat Boeing 737 MAX 8 pada akhir April 2019.

    Direktur Utama Garuda Indonesia IGN Askhara Danadiputra mengatakan, dua perwakilan Boeing yakni Sales Director International, Samir Belyamani, dan Regional Director Global Sales Contract Commercial Airplanes, Saeah Swezey, hadir di Jakarta untuk membahas bersama. Pertemuan tersebut hanya berlangsung selama 60 menit sejak pukul 09.00 WIB.

    "Tanggapan mereka positif. Kami akan melakukan pertemuan lanjutan pada akhir April untuk mencari win win solution untuk kedua belah pihak," kata Askhara kepada Bisnis, Kamis 28 Maret 2019.

    Askhara mengatakan, Garuda tetap percaya kepada produk Boeing. Namun, demi menjamin keselamatan penumpang dan masyarakat Indonesia, maka perusahaan pelat merah ini tidak dapat melanjutkan pemesanan pesawat B737 MAX 8 yang sedianya mulai dikirim pada 2020. 

    Baca: Detik-detik Jatuhnya Lion Air JT 610, Begini Isi Rekaman Pilot

    Dari sisi teknis, Askhara mengakui bahwa Boeing sudah melakukan pengembangan pada sistem Maneuvering Characteristics Augmentation System (MCAS) dan masih menunggu approval dari FAA serta laporan akhir atas kecelakaan Ethiopian Airlines dan Lion Air. Kendati demikian, penumpang Garuda sudah kehilangan kepercayaan terhadap produk Max 8.

    Pria yang akrab disapa Ari Askhara ini memastikan tidak akan mengganti pesanan pesawat ke pabrikan lain seperti yang dilakukan maskapai lain. "Kami juga menawarkan masukan kepada Boeing untuk memfasilitasi pertemuan dengan regulator dan memberikan masukan untuk mengembalikan kepercayaan masyarakat," ujar dia.

    BISNIS.COM

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.