Harga Minyak jatuh akibat Kekhawatiran Pelambatan Ekonomi

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • 18-Ekbis-OPEC

    18-Ekbis-OPEC

    TEMPO.COLondon - Harga minyak mentah merosot pada Senin, 25/3, akibat kekhawatiran terjadinya perlambatan ekonomi karena pasokan minyak yang lebih ketat akibat pengurangan produksi OPEC. Penyebab lain adalah adanya sanksi Amerika Serikat (AS) terhadap Iran dan Venezuela.

    Harga minyak mentah Brent di pasar berjangka mencapai 66,94 dola AS per barel, turun sembilan sen atau 0,13 persen pada perdagangan 13.55 GMT waktu setempat. Sedangkan harga minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) berada pada angka 58,73 dolar AS per barel, turun 31 sen, atau 0,53 persen.

    Kedua harga minyak mentah tersebut ditutup turun pekan lalu setelah sempat mencapai harga tertinggi sejak November 2018. "Minyak tetap berada dalam tarik menarik antara fundamental dan sentimen yang berubah-ubah di pasar keuangan global," kata Konsultan Vanda Insights, Vandana Hari.

    Sementara itu kekhawatiran penurunan ekonomi global yang meluas juga ditandai dengan menyusutnya produksi manufaktur Jerman untuk bulan ketiga berturut-turut, meskipun indeks peningkatan pada iklim bisnis di negara ekonomi terbesar di Eropa itu memberikan semangat.
    "Perkiraan untuk pertumbuhan dan pendapatan telah direvisi turun secara material di semua wilayah utama," kata Bank AS Morgan Stanley.

    Namun Ahli Strategi BNP Paribas Harry Tchilinguirian mengatakan kepada Reuters Global Oil Forum, "Fundamental pasokan minyak tetap konstruktif dengan OPEC+ secara kolektif membuat kemajuan yang baik pada pengurangan pasokan yang dijanjikan. Sementara kerugian pasokan yang tidak disengaja di Iran tetap cukup besar dan yang di Venezuela terus meningkat."

    Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya seperti Rusia, yang dikenal dengan sebutan OPEC+ telah berjanji menahan pasokan sekitar 1,2 juta barel per hari (bpd) guna menopang harga di pasar. Sebagai pemimpin de facto OPEC, Arab Saudi nampak mendorong harga minyak mentah lebih dari 70 dolar AS per barel.

    Commerzbank mencatat penurunan stok minyak mentah AS dan pengeluaran oleh perusahaan-perusahaan serpih AS juga memberikan dukungan. "Laporan spesifik pasar minyak, yang mengarah ke pasokan yang lebih ketat, mencegah harga jatuh lebih dalam," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Menyebabkan Wabah Mirip SARS di Kota Wuhan, Cina

    Kantor WHO cabang Cina menerima laporan tentang wabah mirip SARS yang menjangkiti Kota Wuhan di Cina. Wabah itu disebabkan virus korona jenis baru.