Sawit Terjepit, Luhut Ancam Balik Industri Pesawat Eropa

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan menguasai sekitar 15.600 hektar lahan tambang dan kelapa sawit di Kutai Kartanegara. Luhut juga merupakan inisiator tim Bravo-5. TEMPO/Imam Sukamto

    Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan menguasai sekitar 15.600 hektar lahan tambang dan kelapa sawit di Kutai Kartanegara. Luhut juga merupakan inisiator tim Bravo-5. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Indonesia siap melakukan tindakan tegas terhadap produk-produk Eropa jika Uni Eropa benar-benar melanjutkan rencana penghapusan minyak kelapa sawit sebagai biofuel.

    BACA: Luhut: RI Belum Akan Protes ke WTO Soal Regulasi Sawit

    "Kami (Indonesia) enggak mau didikte oleh siapapun, kita bangsa besar dan Presiden menekankan itu, apalagi kalau tadi sudah menyangkut masalah rakyat kecil pengusaha kecil small holder," tutur Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Panjaitan, di Jakarta, Rabu 20 Maret 2019.

    Luhut pun mengancam balik, apabila larangan sawit sebagai biofuel itu jadi diberlakukan, maka ada kemungkinan bahwa produk dari Eropa akan dilarang masuk ke Indonesia, salah satunya pesawat. "Kita lihat nanti gerak majunya gimana (dilarang atau tidak). Kalau kelapa sawit kita mati, rakyat kita mati, masak kita biarin?!.”

    Luhut menyampaikan dalam paparannya bahwa Indonesia membutuhkan sekitar 2.500 pesawat dalam berbagai bentuk model dalam kurun waktu 20 tahun ke depan. "Dan saya kira itu angka yang cukup besar nilainya mencapai US$40 miliar dan itu dapat menciptakan sekitar 250 juta lapangan pekerjaan untuk Eropa atau Amerika," kata dia,

    Dia menambahkan Asosiasi Transportasi Udara Internasional memproyeksikan bahwa sektor penerbangan Indonesia akan naik tiga kali lipat pada 2034 mencapai 270 juta penumpang per tahun. "Saya make it clear kepada teman-teman negara eropa, kami bukan negara miskin, kami negara berkembang, kami punya potensi [investasi] yang bagus," kata Luhut.

    Dalam pertemuan dengan para pemimpin korporasi Eropa yang ada di Indonesia di Kementerian Luar Negeri, Luhut menyampaikan bahwa hubungan bilateral antara Indonesia dan Uni Eropa selama ini sangat baik. Dia mengatakan, bahwa Indonesia juga memerlukan produk dari perusahaan-perusahaan Eropa untuk membangun investasi yang lebih besar di masa depan.

    Kendati demikian, usulan Komisi Eropa terhadap penghapusan kelapa sawit sebagai bahan bakar biofuel serta menetapkannya dengan status 'high risk' akan memberikan dampak yang besar terhadap sekitar 20 juta tenaga kerja dari sektor perkebunan kelapa sawit Indonesia.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.