Menteri Perindustrian: Keramik RI Berpeluang Masuk ke Australia

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong (kiri) dan Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat ditemui usia acara Indonesia Economic and Investment Outlook 2019 bersama Uni Eropa di Kantor BKPM, Jakarta Selatan, Rabu, 6 Februari 2019. Tempo/Fajar Pebrianto

    Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong (kiri) dan Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat ditemui usia acara Indonesia Economic and Investment Outlook 2019 bersama Uni Eropa di Kantor BKPM, Jakarta Selatan, Rabu, 6 Februari 2019. Tempo/Fajar Pebrianto

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto meyebutkan keramik produksi Indonesia berpeluang masuk ke Australia setelah penandatanganan Kemitraan Ekonomi Komprehensif atau Comprehensive Economic Partnership Agreement antara Indonesia dan Australia (IA-CEPA).

    Baca juga: 2030, Indonesia Butuh 17 Juta Pekerja Ekonomi Digital

    "Ini kesempatan bagi Indonesia untuk memanfaatkan ini (IA-CEPA). Dulu produk atap, ubin, porselen dan bata (impor) dari Australia, sekarang saatnya reverse (berbalik), kita yang suplai ke sana, karena industri mereka sebagian besar juga sudah pindah ke Asia," kata Airlangga dalam pameran Keramika 2019 di Jakarta, Kamis, 14 Maret 2019.

    Ia menuturkan pasar Australia yang terbuka setelah kerja sama dengan Indonesia itu memungkinkan industri berkapasitas besar seperti keramik bisa mengambil peluang. "Keramik punya kapasitas sehingga kita dorong lebih dipercepat," ujarnya.

    Ketua Umum Asosiasi Aneka Industri Keramik Indonesia (Asaki) Edy Suyanto mengakui industri keramik tidak akan menyia-nyiakan peluang ekspor ke Negeri Kangguru.

    Edy menyebut Australia merupakan pasar baru baru industri keramik Indonesia lantaran selama ini pasokannya dipenuhi dari Malaysia dan Cina. "Tapi, secara geografis kita lebih dekat kan (dengan Australia). Ini jadi sasaran dan target anggota Asaki bahwa ada pasar baru yaitu Australia," tuturnya.

    Edy menambahkan meski belum mengetahui secara rinci besar pangsa pasar keramik di Australia, ia yakin Indonesia mampu memasok keramik jenis granit yang menjadi kebutuhan utama di sana.

    "Kita bisa pelajari dengan data konsumsi per kapitanya. Tapi, kami yakin dengan produksi kami, untuk keramik granit, yang merupakan kebutuhan Australia, kapasitas kita ini kurang lebih satu juta meter persegi untuk produksi granit," katanya.

    Menurut Edy, dengan kapasitas sebesar itu, industri keramik yakin bisa masuk segmen granit di pasar Australia. "Secara volume memungkinkan buat kita untuk agresif ke Australia," katanya.

    Baca juga berita Menteri Perindustrian lainnya di Tempo.co

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Sandiaga Uno Soal Tenaga Kerja Asing Tak Sebutkan Angka

    Sandiaga Uno tak menyebutkan jumlah Tenaga Kerja Asing dalam debat cawapres pada 17 Maret 2019. Begini rinciannya menurut Kementerian Ketenagakerjaan.