IPC Optimistis Revolusi Industri 4.0 Tak Timbulkan PHK Karyawan

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana bongkar-muat pada malam hari di Terminal Pelabuhan Indonsesia II (IPC) Tanjung Priok, Jakarta, Rabu, 31 Oktober 2018. Dalam melakukan pelayanan kepelabuhanan, Pelindo II telah memanfaatkan teknologi informasi. TEMPO/Amston Probel

    Suasana bongkar-muat pada malam hari di Terminal Pelabuhan Indonsesia II (IPC) Tanjung Priok, Jakarta, Rabu, 31 Oktober 2018. Dalam melakukan pelayanan kepelabuhanan, Pelindo II telah memanfaatkan teknologi informasi. TEMPO/Amston Probel

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama PT Pelabuhan Indonesia II atau IPC Elvyn G Masassya menilai Revolusi Industri 4.0 tidak akan menimbulkan pemutusan hubungan kerja (PHK) jika perusahaan mampu beradaptasi dengan menyiapkan sumber daya manusianya.

    BACA: Revolusi Industri 4.0, Sri Mulyani: APBN Akan Fokus Kuatkan SDM

    "Kami sebagai korporasi harus menghirup semangat zaman itu dan menyiapkan sumber daya manusia (SDM) yakni para karyawan untuk beradaptasi," tutur Elvyn kepada Antara di Jakarta, Rabu (13/3).

    Dia menjelaskan bahwa cara menyiapkan SDM perusahaan untuk beradaptasi dengan Revolusi Industri 4.0 yakni pertama menyiapkan kultur digital, kemudian skill, lalu pembekalan pengetahuan untuk bisa melakukan pekerjaan-pekerjaan berbasis digital.

    "Jadi manusianya pun harus mentransformasi diri untuk menyambut era digital. Kalau itu bisa dilakukan dengan baik maka tidak akan ada yang namanya PHK, yang terjadi adalah alih tugas dari sebelumnya mengerjakan tugas A menjadi mengerjakan tugas B dengan skill yang kita berikan," tutur Elvyn wawancara yang berlangsung santai.

    BACA: Di Munas Ulama NU, Revolusi Industri 4.0 dan Unicorn Dibahas

    Dirut IPC tersebut yakin dan optimistis bahwa dengan mengadopsi langkah-langkah tersebut, pihaknya bisa menjadi perintis dalam mengimplementasikan konsep pelabuhan digital atau digital port di Indonesia.

    IPC sejak beberapa tahun terakhir sudah mencanangkan diri untuk menjadi digital port, di mana segala sesuatu yang terkait dengan proses bisnis sudah dikonversi menjadi digital baik dalam aspek operasional, keuangan, maupun aspek-aspek lainnya.

    Tidak tanggung-tanggung, IPC menganggarkan Rp 1 triliun untuk pembiayaan hingga 2020 guna mewujudkan digital port mulai dari sisi laut, terminal dan kegiatan pendukung lainnya.

    Hal tersebut tidak terlepas dari rencana IPC yang semakin optimistis untuk menjadi pelabuhan kelas dunia, dengan terus melakukan peningkatan dan pengembangan, termasuk dengan melakukan digitalisasi di semua aspek.

    Baca berita tentang Revolusi Industri 4.0 lainnya di Tempo.co.

    Selain itu upaya digitalisasi ini penting, terutama di Pelabuhan Tanjung Priok sebagai salah satu wilayah operasi IPC yang menyumbang 70 persen kegiatan ekspor impor di Indonesia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.