Pertamina Jamin Pasokan BBM di Kawasan Banjir Bojonegoro Normal

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang warga dengan mengendong bayinya melintas di genangan banjir di perumahan Pacul Permai di Desa Pacul, Kecamatan Kota, Bojonegoro, Jawa Timur, Kamis (3/1). ANTARA/Aguk Sudarmojo

    Seorang warga dengan mengendong bayinya melintas di genangan banjir di perumahan Pacul Permai di Desa Pacul, Kecamatan Kota, Bojonegoro, Jawa Timur, Kamis (3/1). ANTARA/Aguk Sudarmojo

    TEMPO.CO, Surabaya - PT Pertamina (Persero) MOR V memastikan pasokan bahan bakar minyak (BBM) dan elpiji di kawasan banjir di Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, normal. Tim lapangan Pertamina diterjunkan untuk memantau beberapa lokasi terkena dampak banjir.

    Baca juga: BNPB: 12.495 KK Terdampak Banjir di 15 Kabupaten Jawa Timur

    "Kondisi banjir Alhamdulillah tidak menghalangi pengiriman BBM ke seluruh SPBU di Bojonegoro, kami tetap berkordinasi di lapangan terkait aspek keselamatan dalam pengiriman.” kata Unit Manager Communication and CSR Pertamina MOR V, Rustam Aji dalam keterangan resminya di Surabaya, Jumat, 8 Maret 2019.

    Banjir melanda Bojonegoro akibat intensitas hujan yang tinggi dalam beberapa hari terakhir, dan menggenangi beberapa kawasan yang terletak di Pantai Utara (Pantura) tersebut.

    Rustam mengatakan, hasil pemantauan tim Pertamina, kondisi banjir terjadi di beberapa wilayah Bojonegoro seperti Kecamatan Ngraho, Padangan, Gayam, Kalitidu, Trucuk, Bojonegoro, Balen, Kanor dan Boureno.

    Untuk keseluruhan wilayah Bojonegoro, kata dia, rata-rata realisasi penyaluran BBM jenis Gasoline (bensin) sebesar 323 Kilo Liter (KL)/Hari sementara BBM jenis Gasoil (diesel) sebesar 167 KL/hari.

    Untuk elpiji, terdapat 15 agen di Bojonegoro dan didukung 780 pangkalan elpiji yang tersebar di seluruh daerah, dengan rata-rata penyaluran elpiji mencapai 98 ribu kg/hari untuk elpiji bersubsidi, sementara untuk elpiji nonsubsidi mencapai 775 kg/hari.

    "Selain kelancaran pasokan BBM, kami juga memastikan  pasokan elpiji di Bojonegoro tetap lancar sehingga masyarakat tidak perlu khawatir akan ketersediaan elpiji," katanya.

    Sementara itu, sebagai wujud kepedulian sosial terhadap warga yang terkena dampak banjir, Pertamina bekerja sama dengan BPBD Kabupaten Bojonegoro mendirikan dapur umum di posko Sukorejo, disertai dengan pengiriman lebih dari 40 tabung elpiji non subsidi mulai dari Bright Gas 5.5 kg hingga Bright Gas 12 kg. "Kami juga senantiasa berkoordinasi bersama BPBD untuk pengiriman bantuan lanjutan di wilayah tersebut," katanya.

    ANTARA

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.