Go-Jek Minta Aturan Ojek Online Kemenhub Tak Merugikan Siapapun

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ribuan pengemudi ojek dan taksi online dari Gojek, Grab, dan Bluebird berkumpul dalam acara Silaturrahmi Nasional bersama Presiden Joko Widodo atau Jokowi di Hall A Jiexpo Kemayoran, Jakarta Pusat, Sabtu, 11 Januari 2019. Tempo/Fajar Pebrianto

    Ribuan pengemudi ojek dan taksi online dari Gojek, Grab, dan Bluebird berkumpul dalam acara Silaturrahmi Nasional bersama Presiden Joko Widodo atau Jokowi di Hall A Jiexpo Kemayoran, Jakarta Pusat, Sabtu, 11 Januari 2019. Tempo/Fajar Pebrianto

    TEMPO.CO, Jakarta - Perusahaan teknologi Go-Jek Indonesia tidak bersedia merinci pembahasan mengenai aturan ojek online yang tengah  digodok oleh Kementerian Perhubungan. Aturan ini merupakan regulasi lanjutan yang ditunjukan bagi operator transportasi online seperti Go-Jek setelah Kementerian Perhubungan menerbitkan aturan taksi online pada akhir tahun lalu, Desember 2018.

    BACA: Gojek dan Grab Perang Tarif, Siapa Dirugikan?

    "Harapannya dalam pembahasan tarif itu harus komprehensif dan melibatkan semua pihak sehingga tidak ada pihak yang dirugikan, sehingga kesejahteraan driver tetap terjaga," kata Senior Manager Corporate Affairs, Alvita Chen, saat ditemui usai peluncuran program cicilan sembako bagi mitra pengemudi di Kantor Go-Jek Indonesia, Pasaraya Blok M, Jakarta Selatan, Rabu, 6 Maret 2019.

    Sejak awal tahun ini, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi telah menyampaikan bahwa kementeriannya bakal menerbitkan peraturan soal ojek online pada Maret 2019, melengkapi Peraturan Menteri 118 Tahun 2018 yang mengatur soal taksi online. Budi menyebut peraturan ini nantinya akan mengakomodasi dan menguntungkan kepentingan dari perusahaan aplikasi, pengemudi, dan konsumen.

    "Kami harapkan ini jadi win-win solution," kata Budi saat ditemui usai bertemu ribuan pengemudi ojek dan taksi online dalam acara "Silahturahmi Nasional dengan Keluarga Besar Pengemudi Online" di Hall A Jakarta International Expo, Kemayoran, Jakarta Pusat, Sabtu, 12 Januari 2019.

    Budi menyebut ada sejumlah aspek yang bakal diatur dalam ketentuan baru nantinya. Di antaranya yaitu menggunakan helm, mengatur kecepatan berkendara, pengaturan soal tarif batas atas dan batas bawah, hingga tidak menggunakan smartphone saat berkendara. "Ini demi keselamatan kita semua," ujarnya.

    Alvita memandang, aturan ini nantinya pasti akan berhubungan dengan kemampuan masyarakat membayar tarif ojek online dan kesiapan dari mitra pengemudi yang bekerja bersama mereka. Sementara Go-Jek memiliki intensi yang tinggi untuk menjaga tingkat kesejahteraan dari para pengemudi mereka.

    Sebagai contoh, kata dia, Go-Jek hari ini meluncurkan program cicilan Rp 9.700 dalam dua minggu agar para pengemudi mereka bisa mendapatkan sembako yang terjangkau dan tidak memberatkan. Sebab dari temuan Go-Jek, sembako merupakan salah satu pos pengeluaran terbesar dari pengemudi mereka. "Ini inovasi Go-Jek untuk kesejahteraan mitra," ujarnya.

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.