Perum Jamkrindo Catat Penjaminan KUR Rp 50,5 Triliun pada 2018

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dirut Perum Jamkrindo Randi Anto (tengah) didampingi Direktur Operasional dan Jaringan Kadar Wisnuwarman (kiri), Direktur Keuangan, Investasi dan Manajemen Risiko I. Rusdonobanu (kedua kiri), Direktur Bisnis Penjaminan Amin Mas'Udi (kedua kanan) dan Direktur MSDM, Umum dan Kepatuhan Sulis Susdoko, memaparkan kinerja perusahaan periode tahun buku 2018, di Jakarta, Selasa (5/3/2019). ISTIMEWA

    Dirut Perum Jamkrindo Randi Anto (tengah) didampingi Direktur Operasional dan Jaringan Kadar Wisnuwarman (kiri), Direktur Keuangan, Investasi dan Manajemen Risiko I. Rusdonobanu (kedua kiri), Direktur Bisnis Penjaminan Amin Mas'Udi (kedua kanan) dan Direktur MSDM, Umum dan Kepatuhan Sulis Susdoko, memaparkan kinerja perusahaan periode tahun buku 2018, di Jakarta, Selasa (5/3/2019). ISTIMEWA

    TEMPO.CO, Jakarta - Perusahaan Umum (Perum) Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) mencatat penjaminan kredit usaha rakyat (KUR) sekitar Rp50,5 triliun dari total KUR yang disalurkan sekitar Rp120 triliun oleh pemerintah pada 2018.

    Baca juga: Porsi Penjaminan KUR Jamkrindo Naik Jadi 50 Persen pada 2019

    "Tahun lalu kita telah menjamin KUR sebesar Rp 50,5 triliun dari total KUR yang disalurkan oleh pemerintah," ujar Direktur Utama Perum Jamkrindo Randi Anto kepada wartawan di Jakarta, Selasa, 5 Maret 2019.

    Pada 2019, Perum Jamkrindo berencana untuk menjamin KUR sekitar Rp 70 triliun dari total KUR sebesar Rp 140 triliun yang akan disalurkan pemerintah.

    Selain itu di tahun ini, Perum Jamkrindo menargetkan volume penjaminan sebesar Rp 182,36 triliun atau naik 16,5 persen dari RKAP tahun 2018 sebesar Rp 156,6 triliun.

    "Harapannya tahun 2019 bisa lebih agresif lagi,namun tetap fokus utama kami untuk melayani UMKM dan Koperasi,” ujar Randi Anto saat menghadiri konferensi pers.

    Sebelumnya Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian memastikan realisasi penyaluran KUR sepanjang 2018 telah mencapai Rp 120 triliun dengan kredit bermasalah (NPL) tercatat 0,24 persen.

    Realisasi KUR tersebut sebagian besar atau mencapai 46,8 persen telah tersalurkan kepada KUR sektor produksi seperti pertanian, perikanan, industri, konstruksi, dan jasa-jasa yang bermanfaat untuk mendukung perekonomian.

    Menurut wilayah, penyaluran KUR masih didominasi oleh pelaku usaha di Pulau Jawa, dengan porsi penyaluran sebesar 55 persen diikuti dengan Sumatera 19,4 persen dan Sulawesi 11,1 persen.

    Secara keseluruhan, total realisasi penyaluran KUR sejak Agustus 2015 hingga 31 Desember 2018 mencapai Rp 333 triliun dengan outstanding Rp126 triliun dan NPL satu persen.

    Penyaluran KUR itu masih didominasi untuk skema KUR Mikro sebesar 65,6 persen diikuti dengan skema KUR Kecil 34,1 persen dan KUR untuk TKI 0,3 persen.

    Untuk 2019, total usulan plafon KUR adalah Rp140 triliun dengan suku bunga tetap sebesar tujuh persen efektif per tahun.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.