Gubernur BI: Impor Melonjak karena Lupa Produksi di Dalam Negeri

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyampaikan sambutan pada Pertemuan Tahunan Bank Indonesia Tahun 2018 di Jakarta, Selasa, 27 November 2018. ANTARA/Puspa Perwitasari

    Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyampaikan sambutan pada Pertemuan Tahunan Bank Indonesia Tahun 2018 di Jakarta, Selasa, 27 November 2018. ANTARA/Puspa Perwitasari

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyayangkan saat ini ketika aliran investasi masuk ke dalam negeri tumbuh, laju impor juga cukup tinggi. Meskipun impor kebanyakan untuk barang modal dan bahan baku, menurut Perry, hal tersebut secara tak langsung mempengaruhi pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.

    Baca: Defisit Perdagangan Melebar, Pengamat: Impor Belum Bisa Dikontrol

    Perry menjelaskan, tingginya impor saat ini karena sejak dulu hingga kini kalangan pengusaha terlena akibat lonjakan harga komoditas di masa lampau. Akibatnya, pengusaha cenderung mengekspor barang mentah dan lupa memproduksi barang jadi di dalam negeri.

    "Lupa memproduksi dalam negeri. Sehingga saat sekarang investasi naik, impornya naik. Meski impornya bagus untuk barang modal dan bahan baku," ujar Perry Warjiyo di Hotel Dharmawangsa, Jakarta, Senin, 4 Maret 2019.

    Menurut Perry, barang modal dan bahan baku sebetulnya bisa diproduksi di dalam negeri karena banyak sumber daya alam yang dimiliki. Dia lalu mempertanyakan impor baja padahal Indonesia punya nikel dan bahan lainnya.

    Oleh karena itu, kata Perry Warjiyo, pemerintah dan BI menganggap produksi dalam negeri itu penting ditingkatkan, untuk memberi nilai tambah dari sebuah produk. "Supaya kalau investasi naik, impornya tidak setinggi saat ini. Sehingga pertumbuhan ekonominya bisa lebih tinggi."

    Hal itu Perry sampaikan dalam Bank Indonesia’s Strategy to strengthen and grow Indonesia’s economy,” yang dihadiri sekitar 100 Chief Executive Officer (CEO) dan pimpinan perusahaan-perusahaan publik nasional.

    Namun demikian, Perry Warjiyo menyebutkan, pertumbuhan ekonomi di Indonesia masih cukup kuat terutama bila dibandingkan negara-negara lain yang tak tahan dari dampak tekanan ekonomi dunia. Akhirnya, kata dia, Turki, Brasil krisis dan Afrika Selatan hampir juga terkena.

    "Alhamdulillah kita tahan. Bahkan kita tidak hanya menjaga stabilitas, tapi pertumbuhan ekonominya naik. Tahun lalu 5,17, tapi jangan dilihat itu saja, tapi komposisinya," ujar Perry.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.