Susi Pudjiastuti Akan Resmikan Magister Konservasi Laut di Unpad

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menyapa warga saat meninjau penataan kawasan Kampung Nelayan Sumber Jaya, Kampung Melayu, Kota Bengkulu, Jumat 15 Februari 2019. Dok.Istimewa

    Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menyapa warga saat meninjau penataan kawasan Kampung Nelayan Sumber Jaya, Kampung Melayu, Kota Bengkulu, Jumat 15 Februari 2019. Dok.Istimewa

    TEMPO.CO, Bandung - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti dijadwalkan meresmikan program studi Magister Konservasi Laut Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran pada Selasa, 26 Februari 2019.

    Baca juga: Gaya Nyentrik Menteri Susi Pudjiastuti Pakai Kacamata Retro

    Direktorat Tata Kelola dan Komunikasi Publik Universitas Padjadjaran dalam siaran persnya, Jumat, 22 Februari 2019, menyatakan pembukaan prodi ini merupakan respons Unpad dalam berkontribusi menghasilkan sumber daya yang kompeten di bidang konservasi laut.

    Selain itu, pada peluncuran awal (soft launching) prodi Magister Konservasi Laut juga akan dihadiri Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil dan Rektor Unpad Prof Tri Hanggono Achmad dalam acara "Festival Membumikan Laut Sebagai Masa Depan Bangsa" yang akan digelar di Graha Sanusi Hardjadinata Unpad, Jalan Dipati Ukur No 35 Kota Bandung.

    Dekan FPIK Unpad Dr Sc Agr Yudi Nurul Ihsan menjelaskan, sebagai negara dengan dua pertiga wilayah Indonesia adalah lautan, Indonesia sangat membutuhkan sumber daya manusia yang kompeten di bidang konservasi laut. Apalagi, kata dia, pemerintah telah menargetkan membangun 20 juta hektare kawasan konservasi laut (KKL).

    "Tentu dibutuhkan SDM yang handal dalam mewujudkan dan mengelola kawasan konservasi ini," ujar Yudi.

    Dia mengatakan komitmen pembangunan kawasan konservasi laut didasarkan adanya sejumlah permasalahan yang terjadi di laut. Pencemaran laut seperti sampah plastik dan tumpahan minyak menjadi ancaman besar bagi ekosistem laut dan perubahan iklim juga berdampak pada kerusakan ekosistem.

    Secara global, lanjut Yudi, terjadi penurunan jumlah ikan di lautan akibat meningkatnya eksploitasi dan pencurian ikan (illegal fishing). Menurut dia, hal ini yang mendorong dibutuhkannya kawasan konservasi yang memungkinkan ekosistem laut dapat terjaga.

    Pembukaan prodi ini juga menjadi respons Unpad terhadap hasil "Our Ocean Conference" (OOC) yang telah diselenggarakan di Bali, Oktober 2018 lalu. Konferensi ini salah satunya menghasilkan komitmen pemimpin dunia dalam bidang konservasi laut.

    "Unpad sebagai salah satu perguruan tinggi di Indonesia meresponsnya dengan mendirikan prodi ini," kata Yudi.

    Pembukaan prodi Magister Konservasi Laut mendapat dukungan penuh dari pemerintah dan Yudi menjelaskan pemerintah baik Kemenristekdikti dan Kementerian Kelautan dan Perikanan, memiliki skema khusus riset di bidang kemaritiman dan kelautan. Salah satu subsektornya mengenai konservasi laut.

    "Di samping itu, KKP dan Unpad telah memiliki MoU, salah satunya dalam hal konservasi laut," ujarnya.

    Sasaran prodi ini adalah menyiapkan lulusan yang memiliki kemampuan mengembangkan metode konservasi laut yang sesuai dengan karakteristik perairan di wilayahnya.

    Lulusan juga mampu mengombinasikan teori dan praktik di lapangan untuk dapat memelihara kawasan konservasi laut.

    Festival Membumikan Laut Acara "Festival Membumikan Laut Sebagai Masa Depan Bangsa" merupakan upaya Unpad dalam membangun kesadaran masyarakat, terutama generasi milenial, bahwa laut merupakan masa depan Indonesia.

    Selain itu, acara ini didorong untuk membangun komitmen bersama untuk menjaga kelestarian laut melalui upaya konservasi. Dengan didukung penuh KKP RI, acara yang akan dihadiri Susi Pudjiastuti itu diisi dengan pameran dan gelar wicara (talkshow).

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.