Debat Capres, Jokowi - Prabowo Harus Jelaskan Solusi Energi Baru

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo atau Jokowi bersalaman dengan pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto, usai Debat Pertama Capres & Cawapres 2019, di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis, 17 Januari 2019. Debat tersebut mengangkat tema Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme. ANTARA

    Pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo atau Jokowi bersalaman dengan pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto, usai Debat Pertama Capres & Cawapres 2019, di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis, 17 Januari 2019. Debat tersebut mengangkat tema Hukum, HAM, Korupsi, dan Terorisme. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics Mohammad Faisal menyebut program yang direncanakan oleh dua pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden dalam Pemilihan Presiden 2019 sudah mulai menjawab tantangan energi jangka panjang Indonesia, yaitu di sektor energi baru terbarukan. 

    Simak: Debat Capres Diharap Perjelas Keberpihakan Soal Ketahanan Energi

    "Tapi tinggal permasalahan teknis yang mesti dijawab di debat capres nanti, bagaimana caranya?" ujar Faisal di Hong Kong Cafe, Jakarta, Jumat, 15 Februari 2019.  Menurut dia para kandidat mesti menjelaskan secara detail sektor energi terbarukan mana yang menjadi prioritas, misalnya pembangkit listrik tenaga air atau panas bumi. Selain itu, mereka juga harus memaparkan dari mana pembiayaan untuk membangun pembangkit listrik tersebut.

    Energi hijau memang menjadi salah satu pembahasan lantaran pada tahun 2025 Indonesia ditargetkan menaikkan komposisi energi baru terbarukan menjadi 23 persen di bauran energi. Hingga saat ini, porsi EBT baru sekitar 13 persen dari total bauran energi nasional. Adapun jenis energi yang masih menguasai bauran energi adalah minyak sebesar 38 persen.

    Meski direncanakan akan mengurangi porsi minyak dalam bauran energi di masa mendatang, Faisal mengatakan isu besar yang perlu diangkat dalam debat Ahad mendatang adalah soal pembangunan kilang minyak. "Supaya yang betul-betul kita manfaatkan adalah yang sudah refine, bukan lagi yang crude yang kita impor."

    Selain itu, apabila berbicara soal energi, Faisal mengatakan para kandidat juga mesti membahas soal industri turunannya. Sebab, bila membangun kilang minyak, turunannya akan banyak, mulai dari industri plastik hingga tekstil. "Makanya banyak sekali negara yang membangun kilang walaupun dia bukan produsen minyak, misalnya singapura," kata dia.

    Dalam Pemilu 2019, kubu Joko Widodo-Ma'ruf Amin mengusung program akan meneruskan program peningkatan produksi dan pemanfaatan energi fosil secara efisien. Selain itu, pasangan calon nomor urut satu itu juga berjanji akan meningkatkan nilai tambahnya untuk kemajuan perekonomian nasional. Lalu, mereka juga akan mengokohkan pengembangan EBT dan dikembangkan dengan basis potensi setempat serta ramah lingkungan.

    Sementara, kubu Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno mengusung gagasan akan memperluas konversi penggunaan bahan bakar minyak (BBM) kepada gas dan energi terbarukan dalam pembangkit listrik. Paslon nomor urut dua ini ingin menjadikan Indonesia punya andil dalam menciptakan energi berdasar bahan bakar nabati dan swasembada energi. Beberapa upaya yang akan dilakukan adalah dengan mendirikan kilang minyak bumi, pabrik etanol, serta infrastruktur terminal penerima gas dan jaringan transmisi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.