Lativi Menjadi TVOne

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, Jakarta: Stasiun televisi swasta nasional Lativi berubah nama menjadi TVOne mulai besok. Sedikitnya dana Rp 1,3 triliun disiapkan untuk mendukung pola baru siaran TVOne.Direktur Utama PT Lativi Media Karya Erick Thohir menuturkanm berbeda dengan Lativitayangan TVOne akan fokus pada berita dan olahraga atau news and sport television. Segmentasi pasar pun diubah, dari menengah-bawah menjadi menengah-atasSelama ini Lativi dikenal dengan tayangan horor, berdarah, dan seks. Itu akan kami hilangkan, kata Erik Senin lalu kepada Tempo di Jakarta. Siaran TVOne akan didominasi tayangan informatif, seperti berita (70 persen) dan olahraga dan selected entertainment seperti film (30 persen).Sinetron, yang menjadi primadona program di sejumlah televisi swastya, tak akan ada di TVOne. Alasannya, Tak cocok untuk segmen yang dibidik.Erick mengaku yakin perubahan pola siaran Lativi akan menjadi tren baru industri pertelevisian. Biasanya perubahan hanya nama atau logo. Tapi stasiun televisi yang dikelolanya berubah total, baik nama maupun strategi pasar.Soal perubahan nama Lativi, ia melanjutkan, didorong oleh perubahan strategi dan perubahan kepemilikan Lativi Media Karya. Tapi ia membantah Star TV, raksasa media Hongkong milik Rupert Murdoch, masuk dalam struktur kepemilikan Lativi Media Karya. Menurut dia, pemilik lama yakni bekas Menteri Tenaga Kerja Abdul Latief melepas kepemilikannya karena akan fokus pada bisnis inti keluarga yakni Pasaraya. Kepemilikan pun jatuh ke tangan Erick (Grup Mahaka) dalam konsorsium bersama dua pengusaha muda, Anindya Bakrie (Grup Bakrie) dan Rosan Perkasa Roeslani (Presiden Direktur Recapital). Pengusaha media ini enggan menjelaskan porsi pembagian kepemilikan masing-masing. Ini kan konsorsium, jadi tak bisa saya sebutkan, ucapnya.Namun, sumber Tempo di Lativi mengungkapkan Star TV masuk sebagai salah satu pemilik meski kepemilikan masih didominasi oleh Grup Bakrie. Itu sebabnya, kemungkinan besar siaran TVOne akan menjadi salah satu konten B-TV, televisi berbayar milik kelompok usaha Bakrie. Mungkin baru mengisi B-TV pertengahan tahun, katanya.Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) menyatakan belum menerima pemberitahuan resmi dari manajemen Lativi Media Karya mengenai perubahan nama dan konten siaran. Tapi kami sudah dengar kabar burung itu, ucap anggota KPI Bidang Perizinan Don Bosco Selamun.Meski undang-undang tak mengatir itu, menurut dia, laporan perubahan nama dan muatan siaran penting untuk membantu tugas lembaganya. Apalagi, KPI juga bertugas memonitor isi siaran. Jika kami tak diberitahukan nama stasiun dan acaranya, kalau ada pengaduan dari masyarakat bagaimana? Agoeng Wijaya

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.