Perry Warjiyo: ISEI Harus Lebih Berkontribusi pada Perekonomian

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyampaikan pidato pembuka saat Indonesia Investment Forum 2018 di sela-sela Pertemuan Tahunan IMF World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Selasa 9 Oktober 2018. ICom/AM IMF-WBG/M Agung Rajasa

    Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyampaikan pidato pembuka saat Indonesia Investment Forum 2018 di sela-sela Pertemuan Tahunan IMF World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Selasa 9 Oktober 2018. ICom/AM IMF-WBG/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Jakarta - Perry Warjiyo mengingatkan pentingnya Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) lebih banyak berperan untuk kemajuan perekonomian Indonesia. "Bagian dari visi saya sebagai Ketum ISEI untuk bagaimana kita semakin memperkuat kontribusi ISEI bagi kemajuan ekonomi Indonesia ke depan," ucap Ketua ISEI Perry Warjiyo, Senin, 28 Januari 2019.

    Baca: Perry Warjiyo Lantik Pengurus ISEI Baru

    Terlebih, Perry menambahkan, sejak berdiri pada 1955 dan diketuai oleh Prof Sumitro, ISEI banyak berperan untuk kemajuan ekonomi Indonesia. Hal tersebut disampaikan Perry pada acara ulang tahun ISEI ke-64 pada hari ini.

    Acara sederhana yang berlangsung sederhana di kantor ISEI itu dihadiri oleh sejumlah ekonom senior antara lain Marzuki Usman dan Emil Salim. Selain itu, terlihat anggota Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan Destry Damayanti, Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia Rosan P. Roeslani, Deputi Gubernur BI Dody Budi Waluyo serta mantan Gubernur BI Burhanuddin Abdullah, mantan Deputi Gubernur Senior BI Miranda Goeltom.

    Lebih jauh Perry menjelaskan, penguatan kontribusi ISEI bagi perekonomian bisa dengan menggabungkan dari pendekatan agregat demand, supply, pandangan moneteris, strukturalis. Menurut Perry, ekonomi Indonesia dari tahun 1970-an sampai sekarang sangat bergantung komoditas sehingga ekonomi domestik mengandalkan agregat demand.

    "Kita tidak melakukan strukturalisasi, yakni bagaimana meningkatkan manufaktur, substitusi impor. Itu yang terus kita diskusikan dengan pemerintah, dunia usaha, perbankan untuk menurunkan CAD, mendorong ekspor baik dari UMKM, otomotif, garmen, dan elektronik," ungkap Perry.

    Ke depan, Perry mendorong agar ISEI dapat terus berkontribusi dalam pemikiran untuk memajukan ekonomi Indonesia, yaitu pemikiran untuk memperkuat ekonomi yang tidak fokus pada tingkat pertumbuhan. Kontribusi pemikiran lainnya adalah dengan mengupayakan penurunan defisit transaksi berjalan dan mendorong ekonomi inklusif di pusat dan daerah. "Pemikiran tidak hanya dari sisi permintaan tapi juga pemikiran kebijakan sektor rill atau struktural."

    Perry menilai pemikiran ISEI juga diperlukan untuk bagaimana majukan Indonesia dalam hal pengembangan ekonomi dan keuangan digital. Bagaimana ekonomi digital bisa meningkatkan inklusifitas ekonomi, mendukung UMKM dan ekonomi kerakyatan dan lainnya.

    "Jadi semakin mendorong tidak hanya pasar ritel tapi juga perkuat ekonomi kerakyatan kita, bagaimana ekonomi digital dikaitkan dengan keuangan digital baik melalui digital banking dan fintech," ujar Perry.

    Perry melanjutkan ISEI juga bisa berperan ke pengembangan profesi jadi tidak hanya melalui peningkatan kualitas akademis di kampus atau riset. Namun, ISEI bisa dukung percepatan pengembangan pendidikan vokasi, dan sertifikasi.

    Hal ini dimaksudkan untuk mendukung human resources development masa depan agar  bisa mendukung daya saing dan produktivitas dalam negeri. Di usia 64 tahun, Ketua Umum ISEI sekaligus Gubernur Bank Indonesia terus akan mendorong sinergi dalam ISEI dan dengan lembaga profesi lain.

    Baca: Perry Warjiyo Resmi Jadi Ketum Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia

    Dalam hal ini, ISEI bisa menyalurkan pemikiran baik sisi teoritis dan kebijakan, serta penerapan di dunia usaha. Terakhir, Perry akan terus mendorong penguatan organisasi ISEI baik pusat dan daerah. 

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.