Jonan Minta Becak Listrik Buatan UGM dan PLN Diproduksi Massal

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Prototipe Becak Listrik dari bengkel Mobilijo Yogya dibawa ke  DPRD DIY untuk dikenalkan sebagai pengganti becak motor dan kayuh di Yogya. 29 Desember 2018. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    Prototipe Becak Listrik dari bengkel Mobilijo Yogya dibawa ke DPRD DIY untuk dikenalkan sebagai pengganti becak motor dan kayuh di Yogya. 29 Desember 2018. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    TEMPO.CO, Jakarta -  Universitas Gadjah Mada (UGM) dengan PT PLN (Persero) menciptakan becak bertenaga listrik atau becak listrik. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan berharap becak listrik bisa diproduksi secara massal.

    Baca: Prototype Becak Listrik Yogya Siap Gantikan Dominasi Becak Motor

    Pemanfaatannya teknologi kendaraan listrik, diharapkan juga dapat diaplikasikan pada kendaraan konvensional yang telah ada, termasuk becak.

    Jonan mengatakan kendaraan listrik akan mengurangi polusi dan tentunya lebih ramah lingkungan. "Yang penting juga itu adalah yang mengoperasikan becaknya. Zaman segini masa' masih ada yang ngayuh becak, itu tidak manusiawi," kata Jonan melalui keterangan resmi Sabtu, 19 Januari 2019.

    Pembuatan becak listrik kerja sama Universitas Gadjah Mada (UGM) dengan PLN ini diharapkan dapat dikembangkan lebih lanjut dan diproduksi lebih banyak. Dari sisi ekonomi, becak listrik juga dapat menjadi menjadi daya tarik pariwisata.

    "Saya menganjurkan setelah pembuatan becak listrik dilanjutkan dengan bekerjasama dengan industri kita supaya bisa diproduksi lebih banyak lagi. Saya yakin bapak Gubernur DIY atau Bapak-Bapak Gubenur yang lain itu akan membuat regulasi supaya becak listrik ini berjalan, karena bisa dimanfaatkan untuk pariwisata dan tidak akan menghapus lapangan kerja yang telah ada. Jadi becak listrik ini selain lebih manusia dan juga soal lingkungan," kata Jonan.

    Jonan juga mengungkapkan bahwa perkembangan terbaru regulasi terkait kendaraan listrik yang saat ini masuk pada tahap finalisasi. "Update terakhir terkait penyusunan peraturan kendaraan listrik, sebentar lagi akan difinalkan dengan adanya insentif kalau kita membangun industri mobil listrik di Indonesia, dengan harapan bahwa harga mobil listriknya akan bisa terjangaku atau paling tidak bisa bersaing dengan kendaraan konvensional. Selain itu juga mengatur insentif industri, bea masuk, pajak-pajak juga mengatur mengenai kapasitasnya berapa dan targetnya apa dan sebagainya," ungkap Jonan.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.